beranda pilihan editor
Perspektif Oase Pustaka Jejak Sosok Wawancara Akademia Ensklopedia Sudut

Beranda OASE berita


Selasa, 31 Oktober 2023, 14:32WIB

Berpolitik Secukupnya, Berkawan Selamanya

OASE ESAI

Top 3 Capres 2024/ Edward Ricardo. Sumber: cnbcindonesia.com

Oleh: Jumardi Putra*

Tensi politik jelang pemilihan Presiden dan Wakil Presiden 2024 mulai memanas sedari sekarang. Masing-masing tim koalisi saling intip kekuatan sekaligus kelemahan lawan. Sedangkan barisan pendukung di arus bawah tiada henti mengangkat-ngangkat pamor junjungannya, tapi saat bersamaan menyebar informasi tak berdasar guna menjatuhkan lawan. Belum lagi serangan digital, baik yang berkait langsung atau sebaliknya, yang melekat atau pun dilekatkan pada sosok Capres-Cawapres tertentu begitu mudah dimanipulasi sejauh kepentingan pesanan. Semua berjalan penuh tergesa, seolah persis yang dikatakan salah satu politikus Britania Raya pada abad ke-20, Harold Wilson, seminggu adalah waktu yang lama dalam politik.

Tak syak, centang perenang politik di republik ini sarat transaksi yang datang dari pelbagai penjuru mataangin. Saat yang sama, relasi sosial kewarganegaraan di akar rumput yang mulai intim setelah Pilpres 2019 sebelumnya sempat terbelah, kini mulai mengarah kepada sentimen yang berpotensi pada segregasi sosial. Begitu juga elit partai politik yang berbusa-busa menghimbau seluruh elemen masyarakat, khususnya para kader dan simpatisan agar berpolitik secara santun dan riang gembira, justru kian ke sini mulai berubah tegang dan menjemukan. Belum lagi, kata “dikhianati”, “ditelikung”, “dibohongi”, “ditinggali”, dan seabrek istilah lain sebagainya muncul bak cendawan di musim hujan. Paradoks, memang, tapi itu pula yang dikatakan Charles de Gaulle, pimpinan militer dan negarawan Prancis bahwa “Politisi tidak pernah percaya atas ucapannya sendiri. Mereka justru terkejut bila rakyat memercayainya”.

Saya menyambut baik bila ada netizen baik secara perorangan maupun komunitas civil society melalui pelbagai medium alternatif menghadirkan wacana tandingan atas praktik politik yang menjemukan dan membodohkan itu dengan cara sederhana dan elegan, tapi juga diperisai humor, meme dan satire dengan tetap menyisipkan kritik yang mencerahkan publik.

Di media sosial seperti facebook maupun aplikasi perpesanan grup WhatsApp, kerap saya menemukan video berdurasi singkat maupun teks berupa kalimat yang tidak saja membuat penikmat tersenyum, dan bahkan mengundang tawa, tapi juga apiknya muncul letupan imajinasi yang mengajak publik untuk mikir. Sebut saja seperti kalimat berikut ini, “berpolitik secukupnya, tapi berkawan selamanya”. Jangan sampai ingin gagah-gagahan terlibat politik seperti digambarkan dalam kalimat satire “Sakit Jiwa Karena Bela Capres Tidak Ditanggung BPJS”. Kali lain saya menemukan teks berbunyi, “Teman lama ditemukan oleh Facebook, dipererat oleh Whatsapp, dan Dipisahkan oleh Pilpres”. Ada juga kalimat, "Di atas berbagi, di bawah berkelahi".

Sudahkah kemajuan demokrasi substantif sebagai kenyataan politik zaman kiwari? Saya kok belum yakin seratus persen. Faktanya, demokrasi selain bertujuan untuk kebaikan hidup bersama dalam sebuah negara, juga memuat cerita-cerita tentang kekecewaan yang hadir bersamaan dalam proses perjalanannya. Ambil misal, kurun waktu tertentu sekelompok elit partai politik beserta gerbong yang dibawanya berjalan beriringan dengan kekuasaan, tapi kali lain berseberangan, entah alasan apa yang sesungguhnya melatari hal itu. Bukankah kepentingan itu sendiri? Bisa jadi.

Politik dalam praktiknya menjadi tidak serba hitam putih. Ia menggelinding begitu cepat dan dinamis. Ungkapan Sir Winston Leonard Spencer-Churchill, seorang politikus, perwira militer, dan penulis Britania Raya Winston Churchiil, bisa membantu publik agar tidak terjebak dalam gerak-cepat dan propaganda politik praktis yang sedemikian licin dan bahkan sulit diterka, berikut ini “Politik hampir semenarik perang dan sama berbahayanya. Dalam perang, Anda hanya bisa dibunuh sekali, tetapi dalam politik, berkali-kali. Dengan kata lain, selain meniscayakan kecerdasan dan keberanian, politik mensyaratkan kepada subjek-subjek yang ingin terlibat secara lansung atau tidak langsung di dalamnya untuk memastikan stamina yang terjaga sekaligus bernafas panjang.

Menyosong Pilpres 2024 di tengah kompleksitas persoalan yang melilit bangsa ini diperlukan pandangan dan sikap kritis-rasional. Apa sebab? Mengutip pendapat Naomi Klein, seorang pengarang dan aktivis sosial Kanada, bahwa demokrasi bukan hanya hak untuk memilih; itu adalah hak untuk hidup bermartabat. Dengan demikian, penting buat Capres dan Cawapres, begitu juga para pendukung mulai dari jajaran elit hingga akar rumput untuk berkomitmen menjadikan momen Pilpres 2024 sebagai proses pengabdian dan pengadaban negeri yang menjadi basis bagi kerja-kerja penyelenggaraan substansi demokrasi baik dalam berkeseharian maupun bernegera dan berbangsa.

 

*Tulisan-tulisan Penulis tentang pelbagai topik dapat diakses melalui kanal: www.jumardiputra.com

TAGAR: #oase#Pilpres 2024

indeks berita Oase
OASE Kamis, 23 November 2023, 16:18WIB
Psikologi; Legalisasi Ketidakwarasan

Oleh: Nazwar, S. Fil. I., M. Phil.* Psikologi, satu dari sekian banyak disiplin ilmu modern, berciri khas sains, dulunya diidentikkan dengan urusan orang gila. Terlepas definisi yang hingga kini kian......

OASE Rabu, 20 September 2023, 07:38WIB
Dari Kota Tua Ke Pusara Sitti Nurbaya

Oleh: Jumardi Putra* Berkunjung ke kota Padang tidak lengkap rasanya jika tidak menginjakkan kaki di Kota Tua atau kerap disebut Padang Lama oleh warga setempat. Itu kenapa usai melaksanakan kegiatan resmi......

OASE Rabu, 09 Agustus 2023, 13:41WIB
Pengelana Buku Itu Berpulang

Oleh: Jumardi Putra* Mendapat kabar siapapun yang mendermakan segenap pikiran dan waktunya untuk kerja-kerja pengetahuan dan kebudayaan jatuh sakit dan akhirnya meninggal dunia menjadi sesuatu yang semakin......