Sabtu, 15 Mei 2021


Kamis, 11 Februari 2021 07:00 WIB

Dari Penjara Ke Penjara: Jejak Langkah Ideolog Tan Malaka

Reporter :
Kategori : Sosok

Tan Malaka

Oleh: Jumardi Putra*

Mendapati teks di badan truk bertuliskan slogan maupun kalimat yang menggugah, penuh kritik dan intrik di sepanjang jalan (bila dimungkinkan saya mengabadikannya) adalah momen membahagiakan bagi saya. Demikian suatu malam, menutup Desember tahun 2020, saat menempuh perjalanan dari Pasar Muaratembesi, Kabupaten Batanghari, menuju Kota Bungo berjuluk Bumi Langkah Serentak Limbai Seayun, saya menemukan lukisan sosok Tan Malaka, ideolog, pendiri Partai Republik Indonesia (PARI) dan Musyawarah Rakyat Banyak (MURBA), serta Pahlawan Nasional Indonesia, bersama kibaran merahputih pada bucu kanan atas sebuah truk.



Medio Agustus tahun 2016, usai menziarahi makam penyair si “Binatang Jalang” Chairil Anwar dan sastrawan Pramoedya Ananta Toer di TPU Karet Bivak, Jakarta Pusat, saya menjumpai hal serupa yakni baliho berwarna merah berukuran sedang membaluti badan sebuah bemo bertuliskan “Berpikir Besar Kemudian Bertindak” dengan sosok Tan Malaka berada di sebelah teks serta tulisan berukuran kecil terbaca “Madilog” di bawahnya.

Kata-kata Tan Malaka (Di sekitar TPU Karet Bivak, Jakarta Pusat, 2016).

Berhadapan dengan sosok Tan Malaka di kedua momen tersebut segera mengingatkan saya pada master piece pria kelahiran Nagari Pandam Gadang, Gunuang Omeh, Limapuluh Kota, Sumatera Barat, 2 Juni 1897, itu yaitu antara lain Madilog, Naar de Republik Indonesia (Menuju Republik Indonesia), Gerpolek, Massa Aksi,  Manifesto Bangkok, Semangat Muda, dan Dari Penjara Ke Penjara (3 jilid).  

Salah satu karya brilian pria bernama lengkap Ibrahim bergelar adat Datuk Sutan Malaka ini adalah buku bertajuk "Dari Penjara ke Penjara" yang ditulis pada tahun 1947 (Teplok Press, Cetakan Kedua, Juli 2000). Trilogi otobiografi  ideolog ini oleh Tempo dalam majalah edisi khusus 100 Tahun Kebangkitan Nasional (1908-2008) ditahbiskan sebagai salah satu buku paling berpengaruh karena memberikan kontribusi terhadap gagasan kebangsaan.

Saya sepenuhnya setuju dengan pendapat demikian, meski Naar de Republik Indonesia (1925) tak kalah monumental karena menunjukkan pemikiran Tan Malaka beberapa langkah lebih maju tentang Republik Indonesia, sebagai bentuk negara yang akan lahir, pasca Hindia Belanda, yang menginspirasi Hatta menulis Indonesia Vrije (Indonesia Merdeka), sebagai pledoi di depan Pengadilan Belanda di Den Haag pada tahun 1928 dan kemudian Soekarno menulis Menuju Indonesia Merdeka tahun 1933.

Sebenarnya saya tergolong terlambat membaca buku Dari Penjara Ke Penjara karena terpaut hampir 57 tahun, terhitung sejak buku itu ditulis kali pertama oleh Tan Malaka. Mula saya mengenali sosok Tan Malaka tahun 2004 melalui magnum opusnya yaitu Madilog (terbit pertama kali untuk umum tahun 1951 oleh penerbit CV. Widjaya dan diterbit ulang oleh LPPM Tan Malaka tahun 1980 dan berlanjut tahun 2008).

Tahun 2004 nama Tan Malaka kerap disebut para aktivis gerakan maupun pers mahasiswa, setidaknya saban diskusi di Lembaga Pers Mahasiswa (LPM) Arena dan organisasi Keluarga Mahasiswa Pecinta Demokrasi (KMPD), organisasi intra dan ekstra kampus UIN Sunan Kalijaga Yogyakarta, yang pernah saya ikuti, dan dari keduanya pula saya menimba ilmu dan pengalaman selain di ruang kelas kampus.

Generasi seangkatan saya masih sempat mencicipi semaraknya diskursus pemikiran kritis para tokoh pergerakan lintas generasi di tanah air, untuk menyebut contoh seperti Haji Misbach, HOS Tjokroaminoto, H. Agus Salim, Tan Malaka, Bung Karno, Hatta, Sjahrir, Semaun, Musso, DN Aidit, Mohammad Natsir, Mohamad Yamin, Wahid Hasyim, Tirto Adhi Soerjo, Marco Kartodikromo, Wiji Tukul, dan Soe Hok Gie.  Adapun nama-nama intelektual dari luar negeri yang kerap menjadi rujukan dan karenanya dipercakapkan ketika itu, yaitu seperti Karl Marx, Friedrich Engels, Vladimir Lenin, Henk Sneevliet, Friedrich Nietzsche, Max Webber, Adam Smith, Antonio Gramsci, Ruth T. McVey, Ali Syari’ati, Karl R. Popper, Muhammad Abduh, Hasan Hanafi, Bennedict Anderson, George McTurnan Kahin, Anthony Giddens, Jurgen Habermas, Noam Chomsky, Francis Fukuyama, Samuel P. Huntington, James C. Scott, Clifford Geertz, Batrand Russell, dan M.C. Ricklef.   

Karya Tan Malaka: Dari Penjara Ke Penjara (Teplok Press, cetakan II, 2008).

Buku dari penjara ke penjara ditulis oleh Tan Malaka saat dirinya mendekam di penjara yang jelas menyita sebagian besar hidupnya. Buku ini diawali dari cerita Tan Malaka yang melanjutkan pendidikannya di Rijkskweekshcool atau Sekolah Kejuruan Guru Kerajaan/Negeri, di Kota Haarlem, Belanda, tahun 1913, kemudian pulang kampung dan menjadi semacam guru bantu di sekolah anak kuli perkebunan tembakau di Sanembah, Tanjung Morawa, Deli, Sumatra Utara, tahun 1919-2020.

Selanjutnya Tan Malaka memilih merantau ke Semarang dan ikut membangun sekolah rakyat di sana. Di sinilah Tan Malaka mulai aktif bergerak sebagai aktivis murba dan menjadi fungsionaris PKI saat itu setelah sebelumnya Semaun dan Darsono mengetahui kecerdasan dan ketajaman analisis Tan Malaka saat mengikuti kongres Sarikat Islam pada tanggal 2-4 Maret 1926 di Yogyakarta sehingga diajak bergabung ke dalam organisasi Partai Komunis Indonesia (PKI). Pada Kongres PKI tanggal 24-25 Desember 1926 di Semarang Tan Malaka terpilih menjadi pemimpin PKI di saat Semaun sedang tidak berada di Indonesia.

Di samping aktif memberikan pendidikan alternatif bagi masayarakat melalui sekolah Sarekat Islamnya (mulanya Sekolah Ra’jat) di Semarang berkat fasilitasi Semaun, Tan Malaka juga kerap mengikuti aksi mogok kaum buruh menentang kebijakan kolonial Belanda yang menindas.  Sikap kritis demikian bisa dimengerti menimbang Tan Malaka pernah bergabung dengan ISDV (Perserikatan Demokrasi Sosial Hindia). ISDV merupakan organisasi bentukan para anggota partai buruh di Belanda pada tahun 1914 yang tinggal di wilayah Hindia Belanda.

Merasa kehadiran Tan Malaka bakal mengganggu, Pemerintah Hindia Belanda kemudian menangkap dan membuangnya ke Belanda pada Mei tahun 1922. Justru ketika menginjakkan kaki untuk kedua kalinya di Belanda, jaringan dan pengaruh Tan Malaka mulai berkembang. Tidak sedikit posisi penting diampunya, seperti menjadi calon anggota parlemen dari partai komunis Belanda, serta menjadi agen Komunis Internasional (Komintern) untuk wilayah Asia Timur. Dalam pada itu, Tan Malaka sempat berseberangan pandangan dengan Komintern terkait ketidaksetujuannya pada penolakan Komintern untuk bersatu dengan Pan-Islamisme saat Kongres Komintern IV 1922 di Moskow.

Karya Tan Malaka: Madilog (CV Widjaya, 1951).

Sejak pembuangannya ke Belanda, Tan Malaka mulai menapaki pertualangannya melintasi berbagai negara, mulai dari Jerman, Rusia, Filipina, Tiongkok, Myanmar, Malaysia, Singapura, hingga akhirnya kembali ke Indonesia setelah Hindia Belanda menyerah kepada Jepang di awal-awal Perang Dunia II.

Diakui Tan Malaka dalam kata pengantarnya (Jilid I) bahwa sejarah yang ia tulis dalam buku Dari Penjara Ke Penjara bukan sejarah hidup yang dipahami umum yaitu ketat menjelaskan secara tarikh dari masa anak-anak, dewasa, dari masa pendidikan hingga bekerja buat masyarakat, yang galib dinamai dengan istilah “life and work” atau hidup dan pekerjaan. Tetapi kait mengkait antara satu peristiwa dengan peristiwa yang lainnya, antara satu tokoh dengan tokoh lainnya, dari satu wilayah ke wilayah lainnya, dan sekaligus menuliskan situasi sebelum, sedang dan sesudah dari satu penjara ke penjara lainnya.    

Perlawanan tanpa kompromi Tan Malaka terhadap kolonial Belanda, juga imperialis Jepang, karena kesadaran kritis yang ditopang oleh pandangan ideologinya yaitu sosialisme-marxisme. Bagi Belanda pandangan seorang Tan Malaka jelas membahayakan praktik imperialisme yang sedang mereka galakkan, sehingga pilihan mengasingkan Tan Malaka ke luar negeri merupakan kebijakan yang harus diambil ketika itu.

Tiada keraguan terhadap kemampuan Tan Malaka dalam menulis bahkan membuat propaganda-propaganda perlawanan kepada pemerintah kolonial Belanda. Ia menyampaikan pemikirannya dengan begitu meyakinkan, karena memang argumentatif. Kemampuan demikian itu muncul dari luasnya pengalaman sekaligus jangkauan pembacaannya terhadap literatur filsafat, sejarah, ekonomi, dan sosial.

Dalam pelariannya, Tan Malaka beberapa kali ditangkap di negeri orang dan dipenjara. Karena itu bagi Tan Malaka, penjara bukanlah asing lagi bagi dirinya. Sebelum diasingkan ke Belanda tahun 1922, di Indonesia dirinya diperkenalkan dengan tiga penjara, ialah penjara Bandung, Semarang dan Jakarta. Di Manila Tan Malaka berkenalan pula dengan penjara. Penjara Hongkong-pun tidak melupakan dirinya. Sebaliknya tiap-tiap rumah penjara atau semua rumah yang berbentuk penjara seolah-olah dengan diam-diam berkata dengan dirinya; silakan masuk.

Tan Malaka (ketiga kanan dari atas) bersama utusan bangsa-bangsa dari Timur di Kongres Komintern. 

Menyadari selalu diincar pihak Belanda maupun Jepang, Tan Malaka melarikan diri dengan cara berpindah dari suatu negara ke negara lain dengan cara berganti-ganti identitas, sampai harus memalsukan dokumen administrasi pribadinya. Keadaan demikian menjadikan Tan Malaka tidak mudah mempercayai orang di setiap daerah yang disinggahinya. Sejurus kemudian, selama pelariannya, Tan Malaka kerap berganti nama sesuai tempat dimana ia singgah, untuk menyebut contoh, seperti di Banten ia menggunakan nama samaran Legass Husein, Ramli Hussein, dan Ilyas Hussein (Indonesia), Elias Fuentes, Estahislau Rivera, dan Alisio Rivera (Filipina), Hasan Gozali (Singapura), Ossorio (Sanghai), Ong Song Lee (Hongkong), Tan Ming Sion (Burma), dan Cheung Kun Tat, Howard Lee (China).

Kisah nomaden dari satu negara ke negera lain inilah yang menjadi menu utama dalam buku Dari Penjara Ke Penjara. Di setiap negara yang ia lewati, Tan Malaka acapkali menceritakan pandangannya terkait dinamika sosiopolitik, sejarah perlawanan terhadap imperialisme, tidak terkecuali cara yang ia lakukan untuk lolos dari mata-mata musuh. Selain itu, dari Penjara Ke Penjara juga menunjukkan kemampuan Tan Malaka membangun jaringan selama masa pelarian, mulai dari menjadi juru tulis, kontributor pers, hingga pengajar di negeri orang, yang kesemuanya harus dilakoni untuk dapat bertahan hidup.

Begitu juga penguasaan Tan Malaka terhadap bahasa Minang, Indonesia, Belanda, Rusia, Jerman, Mandarin dan Tagalog, memudahkan upayanya bersembunyi di sebuah wilayah tertentu, selain menggunakan beberapa kode dalam surat-menyurat. Singkatnya, untuk kepentingan mewujudkan kemerdekaan Indonesia, tak lain ialah dirinya berusaha menyelamatkan diri dari kejaran pihak Belanda maupun Jepang sembari menuangkan pemikiran brilian untuk Indonesia ketika itu.

Selain tokoh yang kesepian, Tan Malaka juga kerap disebut sosok misterius. Kisah hidupnya bersegi banyak, dan kesemuanya itu tidak mudah dilacak, bahkan masih terdapat banyak kontroversi, tidak terkecuali soal kehidupan asmara dan tentu saja sepak terjang pergerakan dan pemikirannya di tanah air serta hubungannya dengan politik internasional masa itu (salah satunya keterlibatannya dalam Komintern untuk Asia Timur pada tahun 1924 dan keputusannya memisahkan diri dan memutuskan hubungan dengan PKI paska tragedi pemberontakan 1926-1927, buah sikap kepala batu trio pimpinan PKI Sudjono-Alimin-Muso sebagai pertualangan yang berakibat bunuh diri bagi perjuangan Nasional Rakyat Indonesia melawan imperialisme Belanda waktu itu).

Imbas dari ketidaksepahaman terhadap Komintern dan PKI, Tan Malaka mendirikan Partai Republik Indonesia (PARI) di perantauan Bangkok pada 2 Juni 1927. Pendirian PARI itu dimaksudkan untuk mempersatukan rakyat pribumi dalam melakukan revolusi Indonesia.  Adapun kader-kader yang bergabung dalam PARI, antara lain, Adam Malik, Sukarni, Maruto Nitimiharjo, Chaerul Shaleh, Pandu Kartawiguna, Mohammad Yamin, dan Iwa Kusumasumantri. Hanya saja PARI tidak berkembang lalu Tan Malaka mendirikan partai baru yaitu MURBA pada tahun 1947.

Sekalipun hingga akhir hayat Tan Malaka masih diselimuti kontroversi, kita generasi jauh setelahnya mesti berterima kasih kepada sejarahwan asal Belanda, Harry A. Poze, salah satu indonesianis yang serius meneliti sosok Tan Malaka. Selain itu, tentu saja berkat karya tulis Tan Malaka semasa hidup, kita dapat mengetahui seluk beluk kehidupan dan pemikirannya yang ikut berkontribusi bagi perjuangan di awal hingga tercapainya kemerdekaan Indonesia (meski dengan catatan kemerdekaan tersebut belum sepenuhnya sejalan dengan kemerdekaan 100 persen dalam pandangan Tan Malaka).

Karya Tan Malaka: Menuju Republik Indonesia (1925).

Melalui buku Dari Penjara Ke Penjara, pembaca diyakinkan bahwa meski berada di balik jeruji, Tan Malaka diketahui tetap berusaha "mendobrak" semangat perjuangan rakyat Indonesia, dan tak jarang ia mesti berseberangan pendapat secara tajam dengan generasi semasanya, seperti Bung Karno, Hatta dan Sjahrir, untuk menyebut contoh Setelah Indonesia merdeka, Tan Malaka mengkritik Perjanjian Linggajati tahun 1947 dan Renville tahun 1948, yang merupakan buah dari hasil diplomasi Sutan Sjahrir dan Perdana Menteri Amir Syarifuddin. Tak hanya itu, selain sikap tegasnya terhadap pandangan beberapa tokoh PKI di Indonesia, Tan Malaka juga tokoh komunis Indonesia yang berani berbeda dengan Joseph Stalin, penguasa Uni Soviet. Imbasnya Tan Malaka dikeluarkan dari Komintern.

Bagi Tan Malaka, yang telah melalui kurang lebih 89 ribu kilometer, dua benua, dan 11 negara telah dilaluinya; mulai dari Pandan Gadang, Bukittinggi, Batavia, Semarang, Yogyakarta, Bandung, Kediri, Surabaya, Amsterdam, Berlin, Moskow, Amoy, Shanghai, Kanton, Manila, Saigon, Bangkok, Hongkong, Singapura, Rangon, dan Penang, memberikan sebuah isyarat tegas bahwa bagi mereka yang ingin menikmati hakikat kemerdekaan secara utuh, maka harus ikhlas dan tulus menjalani pahit serta getirnya hidup terpenjara. Begitu juga mereka yang menghendaki kemerdekaan untuk umum, maka ia harus ikhlas dan bersedia untuk menderita kehilangan “kemerdekaan diri-nya sendiri”.

Demikian penggalan kisah hidup Tan Malaka yang saya baca melalui buku Dari Penjara Ke Penjara ini, dan tentu saja ditopang oleh buku-bukunya yang lain maupun ulasan pemikiran Tan Malaka oleh para peneliti baik dalam maupun luar negeri. Tentu masih banyak sisi lain dari perjalanan panjang seorang Tan Malaka, yang berakhir dieksekusi di Kediri, 21 Februari 1949, di kaki Gunung WIlis Kediri Desa Selopanggung, dengan cara ditembak mati oleh bangsanya sendiri. Ironinya, di usianya yang ke-52 tahun, Tan Malaka meninggal dan tidak bisa menikmati kemerdekaan yang dia perjuangkan selama ini.

*Kota Jambi, 9-10 Februari 2021. Tulisan-tulisan Jumardi Putra dapat dibaca di laman: www.jumardiputra.com


Tag : #Sosok #Tan Malaka #Bapak Republik #Imperialisme Belanda



Berita Terbaru

 

Senin, 10 Mei 2021 20:52 WIB

Sambut Kunker Komisi III, Al Haris: Masih Banyak Hal yang Perlu Dibenahi di Provinsi Jambi


Kajanglako.com, Merangin - Bupati Merangin, Al Haris bersama jajarannya, menyambut kunjungan kerja (Kunker) Komisi III DPRD Provinsi Jambi, yang dipimping

 

Jumat, 07 Mei 2021 20:31 WIB

35,6 Persen Masyarakat Menolak Divaksin, Ini Alasannya


Kajanglako.com, Jakarta - Pusat Polling (Puspoll) Indonesia merilis hasil survei tentang “Pandemi, Mudik, dan Distribusi Ekonomi”, Jumat, (7/5/2021).

 

Jumat, 07 Mei 2021 18:34 WIB

Survei Puspoll: 49 % Masyarakat Tak Setuju Kebijakan Larangan Mudik Lebaran


Kajanglako.com, Jakarta - Pusat Polling (Puspoll) Indonesia merilis hasil survei tentang “Pandemi, Mudik, dan Distribusi Ekonomi”, Jumat, (7/5/2021).

 

Jumat, 07 Mei 2021 16:52 WIB

Pemkab Muaro Jambi Kembali Raih WTP, Ini Kata Ketua DPRD Yuli Setia Bhakti


Kajanglako.com, Muaro Jambi – Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Muaro Jambi, berhasil meraih kembali predikat opini Wajar Tanpa Pengecualian (WTP) oleh

 

Rabu, 05 Mei 2021 18:41 WIB

Dua Pejabat Dinkes Reaktif Rapid Antigen, Wabup: Siapa Saja Bisa Terpapar


Kajanglako.com, Sarolangun - Kasus Covid-19 di Kabupaten Sarolangun telah berjumlah 220 orang yang dinyatakan positif. Virus Corona hingga kini masih mengintai