Jumat, 23 Agustus 2019


Kamis, 25 Juli 2019 14:49 WIB

Sasmitaloka Jenderal Anumerta Ahmad Yani: Tragedi Pagi Buta 1 Oktober 1965

Reporter :
Kategori : Jejak

Museum Sasmitaloka Jenderal Anumerta Ahmad Yani

Oleh: Jumardi Putra*

Langit ibu kota berawan cerah. Kemacetan di jalan tak seperti galibnya. Usai mengunjungi Museum Perumusan Naskah Proklamasi di Jl. Imam Bonjol No.1, RT.9/RW.4, Menteng, Kec. Menteng, Kota Jakarta Pusat, saya melanjutkan perjalanan dengan mengendarai gojek ke Museum Sasmitaloka Jenderal Anumerta Ahmad Yani, yang berlokasi di jalan Lembang No. 58 (Jumat, 19/7/19). Jarak tempuh antara kedua rumah bersejarah ini sekira 20 menitan.



Setiba di halaman rumah bercat putih itu saya tak langsung masuk. Sepintas tempat tersebut memiliki kesan tertutup. Dari luar pagar museum ini tampak sepi. Hanya ada satu mobil alvard warna hitam terparkir tak jauh dari gerbang utama kediaman sang Jenderal.

Menghadapkan pandangan ke bekas rumah dinas pejabat maskapai swasta milik Belanda itu, otomatis membuat kita melihat sekeliling pagar hitam yang dibuat tidak terlalu tinggi. Patung Jenderal Ahmad Yani yang berdiri tegap, lengkap dengan reliefnya menjadi objek dominan di sepanjang jalan Laruharhari Nomor 56.

Ket: Rumah Jendra Ahmad Yani (Jadi Museum sejak 1 Oktober 1966). Dok. Jumardi P.

Ini kali pertama saya mengunjungi rumah ini. Berpuluh tahun lalu, nama Jenderal Anumerta Ahmad Yani saya ketahui dari buku-buku sejarah di bangku sekolah dasar, dan tentu saja melalui film Pemberontakan G.30 S/PKI 1965 besutan Arifin C Noer, yang menjadi tontonan wajib semasa rezim Soeharto.

Kepalang tanggung sudah di lokasi, apatahlagi kunjungan ke ibu kota hanya sesekali, saya memutuskan masuk ke kediaman yang pernah ditempati oleh Ahmad Yani beserta keluarganya itu. Rumah tersebut ditempati sejak 1958 hingga beliau berpangkat Letnan Jenderal dan pada akhirnya gugur secara tragis pada pagi buta, 1 Oktober 1965.

Usai melewati gerbang utama, halaman depan rumah tampak asri oleh pepohonan dan bunga-bunga. Aura militer begitu melekat di rumah ini. Melengkapi keberadaan patung Ahmad Yani yang menjulang tinggi terdapat kolam dan sebuah tonggak semen setinggi dada pria dewasa bertuliskan kiprah singkat Ahmad Yani di TNI Angkatan Darat.

Sisi kanan dinding pintu depan rumah Ahmad Yani terdapat lempengan kuning-kecoklatan bertuliskan, “Rumah ini diresmikan oleh Menteri/Panglima Angkatan Darat, Ketua Presedium Kabinet Ampera Djenderal Soeharto pada tanggal 1 Oktober 1966”. Sejak itu, museum ini dikelola Dinas Sejarah TNI Angkatan Darat. Sedangkan sisi kiri bertuliskan riwayat singkat pendirian museum ini berselang setahun pasca tragedi yang mencemari subuh yang qudus 53 tahun lalu.

Tersebab pintu depan dalam kondisi tertutup, saya memilih menyusuri bagian kiri rumah. Selain sepetak tanah, yang dirindangi bunga-bunga dan dedaunan sebagai tempat istirahat/kongkow, di tanah ini juga berdiri bangunan dua lantai. Tampaknya bangunan baru. Terpisah dari rumah Ahmad Yani. Hanya berjarak sepelemparan batu.

Tak ada tanda-tanda orang di sini. Pos jaga tempat pengunjung mengisi buku tamu juga tak bertuan. Sempat ragu. Khawatir dikira nyelonong tanpa izin. Lagi, menimbang kesempatan ini belum tentu terulang, bismillah, saya lanjut ke arah belakang hingga sampai pada ruangan berdinding kaca berisikan mobil sedan biru muda merek Chevrolet, dengan nomor Polisi B 66 M, yang merupakan tunggangan pribadi Jenderal Ahmad Yani tatkala berdinas sebagai Menteri dan Panglima Tertinggi Angkatan Darat.

Ket: Mobil pribadi Jenderal Ahmad Yani merek Chevrolet. Dok. Jumardi P.

Selanjutnya saya memberanikan diri masuk ke rumah Jendral Ahmad Yani dari arah pintu belakang. Pintu dalam keadaan terbuka. Dari luar tampak dokumentasi foto-foto hitam-putih tersusun rapi dalam beberapa lemari kaca dan tersedia kursi tamu.

Belum lama menapaki ruangan belakang itu, perlahan-lahan terdengar percakapan dari arah ruang tengah. “Jelas ada orangnya, alhamdulillah,” simpul saya. Saya sedikit lega dan segera menuju sumber suara. Di situlah saya bertemu pak Sartono, sersan mayor yang sejak 2004 bertugas sebagai penjaga sekaligus pemandu museum ini.  Ketika itu Pak Sartono bersama seorang pemuda asal Papua berdarah Batak yang juga baru pertama kali mengunjungi rumah bersejarah ini.

Secara umum, dokumentasi foto-foto hitam-putih yang terpampang rapi di sepanjang gang penghubung antara ruang belakang dengan ruang tengah, yakni peristiwa berdarah 1 Oktober 1965 dini hari, untuk menyebut contoh, penemuan dan pengangkatan jenazah 7 Jenderal dari ‘Lubang Buaya’; iring-iringan kendaraan militer membawa 7 jenazah hingga upacara militer pemakaman di Kalibata dengan dihadiri langsung oleh Pemimpin Besar Revolusi (PBR), yakni Presiden Soekarno; dan tentu saja sepak terjang kemiliteran Jenderal Ahmad Yani di berbagai kunjungan resmi maupun dalam masa perang, salah satunya, peristiwa di tahun 1949 saat penyerahan kota Magelang yang dilalui Jenderal yang bersahaja tersebut.

Pada bagian lainnya terdapat foto-foto berwarna seperti adegan di film G 30 S/PKI, yang berupaya merekonstruksi dan menceritakan peristiwa penculikan serta penembakan terhadap Jenderal Ahmad Yani dan kondisi bagian dalam rumah milik 5 petinggi angkatan darat yang tewas dalam kemelut 1 Oktober 1965 dini hari. Mereka adalah Letnan Jendral A. Yani, Mayjen Pandjaitan, Jendral A.H. Nasution, Brigjen Soetoyo, S, dan Mayjen M. T Haryono. Pada 5 Oktober 1965, Ahmad Yani dan rekan-rekannya resmi dinyatakan Pahlawan dari Revolusi dengan Keputusan Presiden Nomor 111/KOTI/1965 dan pangkatnya dinaikkan secara anumerta dari Letnan Jenderal untuk bintang ke-4  (Jenderal Anumerta).

Masih dalam ruangan yang sama, saya melihat sebuah foto berukuran cukup besar dengan bingkai nan elok, yakni seorang agen polisi bernama Sukitman. Dialah saksi kunci yang sempat diculik dan selamat, lalu dibawa ke sebuah lokasi yang kemudian dikenal sebagai “Lubang Buaya”, tempat para jenderal dan korban lainnya tergelatak tanpa daya dan tanpa nyawa di dasar lubang sumur (berlokasi di Jl. Raya Pondok Gede, Kelurahan Lubang Buaya, Kecamatan Cipayung, Jakarta Timur). Ketika itu Sukitman berumur 23 tahun dan baru tiga tahun bekerja sebagai polisi dengan pangkat terendah.

Pada sisi kiri lemari kaca yang berisikan foto-foto itu, terdapat satu ruangan berisikan seekor harimau yang diawetkan, pemberian salah seorang pada Jenderal Ahmad Yani semasa hidup. Selain itu juga terdapat pakaian dinas, sepatu, dan peralatan pribadi A. Yani dan para jenderal lainnya.

Kemudian saya melewati dapur dan kamar mandi yang bisa langsung menuju ruang keluarga dengan melewati lorong selebar sekira satu meter lebih. Dua sisi di sepanjang gang itu juga dipenuhi foto-foto masa aktif militer Jenderal Ahmad Yani. Di lorong ujung terdapat pintu yang bagian atasnya terdapat kaca sebagai pembatas ruang keluarga.

Nyatanya, jalur inilah yang digunakan satu peleton pasukan Tjakrabirawa saat menculik Ahmad Yani. Setelah berada di depan pintu kaca, pemisah antara ruang belakang dengan ruang tengah itu, tampak jelas dalam kondisi berlubang. Kondisi pintu kaca itu, kata pak Sartono, masih seperti keadaan aslinya setelah peristiwa tujuh peluru menerjang tubuh jenderal A. Yani pada subuh sunyi 1 Oktober 1965.

Ket: gang antara ruang belakang dengan ruang tengah rumah Ahmad Yani. Dok. Jumardi P.

Tak jauh dari pintu kaca itu, lantai tempat gugurnya Sang Pahlwan Revolusi itu kini ditandai-diberi tanda khusus dengan dikelilingi oleh besi stainless dengan tinggi sekitar setengah meter sebanyak empat buah yang saling terhubung dengan rantai berbalutkan kain bewarna merah-sebagai pengingat bertuliskan: Di Sinilah Gugurnja Pahlawan Djenderal TNI A. Yani Pada Tanggal 1 Oktober 1965 Djam 04.35 Djakarta, 1 Januari 1970”..

Tak jauh dari itu, sebelah kanan dari ruangan makan saya jumpai kutipan ucapan Jenderal Ahmad Yani dengan bunyi, “sampai liang kubur kupertahankan Pancasila”.

Lalu saya menuju minibar yang dekat dengan pintu tempat lokasi kejadian. Kemudian meja makan keluarga. Di atas tembok terpajang foto pahlawan revolusi lainnya dalam bingkai kaca, yakni Sutoyo Siswomiharjo, Donald Ignatius Panjaitan, Pierre Andreas Tendean, Katamso Dharmo Kusumo, Sugiono Mangun Wiyoto, R Soeprapto, Suwondo Parman, Haryono Mas Tirto Darmo, dan Karel Satsuit Tubun.

“Foto-foto tersebut merupakan koleksi tambahan, di luar ribuan koleksi lain yang merupakan barang peninggalan asli milik Jendral Ahmad Yani,” imbuh pak Sartono.

 

***

Ruang tengah kediaman Jendral Ahmad Yani jelas memancing perhatian saya untuk mengetahui lebih lanjut sekaligus mencatat secara detail. Di ruang tengah inilah, dituturkan pasa Sartono, tempat anak-anak Jenderal Ahmad Yani biasanya berkumpul dan makan. Dinding di ruangan ini dipenuhi lukisan Jendral Ahmad Yani, foto keluarga, piagam penghargaan, televisi, dan perkakas rumah tangga nan antik semasa hidup Jendral Ahmad Yani.

Di antara piagam-piagam penghargaan yang terpampang di dinding ruang makan keluarga, juga ada beberapa lembar kertas berukuran agak besar dan sedikit tebal menceritakan riwayat dan perjalanan hidup salah satu jenderal terbaik yang pernah dimiliki Tentara Nasional Indonesia ini, yaitu Ahmad Yani, kelahiran Purworejo, Jawa Tengah, 19 Juni 1922.

Selanjutnya saya menuju ke dua kamar yang dulu ditempati putri-putri Ahmad Yani. Pada dua kamar putri-putri Ahmad Yani terlihat sofa dan kasur terawat baik, berjejer boneka-boneka dalam keadaan terawat pula, dan beberapa lemari pakaian serta lukisan foto.

Lepas itu saya menuju kamar pribadi Jenderal Ahmad Yani. Di dalamnya terdapat beberapa replika pakaian tidur istri Ahmad Yani, sebuah tongkat komando, keris, kacamata, dan cincin serta dompet yang berisi uang Rp 120.000, gaji Ahmad Yani yang belum dibelanjakan, baju dinas, sepatu, dan lencana milik Ahmad Yani, yang terpajang rapi pada lemari kaca di kamar itu. Bahkan, aku Sartono, make up dan peralatan mandi yang pernah digunakan sang istri, Yayu Rulia Sutowiryo, juga masih tersimpan di meja riasnya.

Saya agak lama termenung di kamar ini. Tersebab imajinasi saya membumbung tinggi memikirkan peristiwa berdarah 53 tahun lalu, yang merenggut sosok ayah bagi delapan anak-anaknya yang masih kecil ketika itu. Betapa berat kondisi jiwa yang ditanggung oleh mereka sekeluarga. Terlebih saat kejadian memilukan itu, istri Ahmad Yani justru sedang tirakatan atau ‘lek-lekan’ tepat hari kelahirannya 1 Oktober di rumah di Taman Suropati: kediaman resmi Menpangad ketika itu.

Di kamar pribadi Ahmad Yani ini pula tersimpan senapan otomatis Thompson bersamaan beberapa butir sisa peluru milik salah satu personil Tjakrabirawa yang menewaskan Ahmad Yani. Selain senapan tersebut, masih dalam satu lemari kaca, terdapat senapan LE Cal 7,62 pabrikan negara Cekoslovakia yang digunakan untuk menembak Letjen S. Parman serta senapan Owengun yang dipakai untuk menamatkan riwayat DN Aidit beserta tokoh-tokoh petinggi PKI.

***

Khusus ruang tamu, yang memisahkan ruang depan dengan ruang makan keluarga, serta ruang ajudan yang menyatu dengan keduanya, saya menjumpai lukisan Umar Wirahadi Kusuma, yang menggambarkan momen saat Ahmad Yani menampar pimpinan pasukan Tjakrabirawa yang melarangnya untuk mengganti baju. “Sebenarnya maksud pak Ahmad Yani saat itu hendak meraih sebuah senjata api dikarenakan melihat ulah mencurigakan dari pasukan tersebut,” tutur pak Sartono.

Lalu di ruang tunggu saya menemukan berbagai koleksi pribadi Ahmad Yani berupa cinderamata, senjata, medali, lambang, gading gajah hingga harimau yang diawetkan. Yang membuat saya kagum adalah koleksi buku Ahmad Yani yang tersimpan rapi pada rak dinding di ruangan tersebut.

Ket: Ruang Tamu Rumah Ahmad Yani. Dok. Jumardi P.

***

Jarum jam menunjukkan angka 17.50 WIB. Tak terasa kurang lebih tiga jam saya menyusuri seisi ruangan rumah ini. Di sela itu, obrolan antara saya dengan pak Sartono, juga seorang pemuda lulusan penerbangan sipil (saya lupa namanya), merambat ke cerita sehari-hari belio selama menjadi penjaga sekaligus pemandu museum ini.

Nah, sebelum pamit meninggalkan museum, saya dihadiadi oleh pak Sartono sebuah buku berjudul 7 Prajurit TNI Gugur 1 Oktober 1965 (Terbit pertama kali, September 2003). Buku ini merekam ingatan saksi sejarah bagi keluarga Jenderal Ahmd Yani dan keluarga dari pahlawan revolusi lainnya minus Aipda Karel Satsuit Tubun dan saudara Albert Naiborhu.

Ket: Penulis bersama Pak Sartono. Penjaga sekaligus pemandu Museum. Dok. Jumardi P

Sungguh, amat berat kondisi keluarga yang ditinggalkan, apatahlagi  orang yang dicintainya dibunuh dengan cara sadis, namun salut saya terhadap kebesaran jiwa anak-anak, istri dan saksi kunci lainnya, sehingga menuliskannya untuk dibagi kepada orang lain, mengklarifikasi terhadap opini yang berkembang, tiada lain tujuannya sebagai pelajaran bersama sebagai sebuah bangsa. Dengan harapan agar tragedi yang hampir menjerumuskan bangsa ini ke jurang kelam, tetap berada pada panggung kehidupan berbangsa dan bernegara dalam bentuknya yang jujur dan terus maju. Sejenis dengan buku ini, juga ada kesaksian yang ditulis oleh Nuni Nurrachman Sutojo dengan judul “Kenangan Tak Tertucap: Saya, Ayah, dan Tragedi 1965. Sebuah buku tentang ayahnya, Jenderal Sutojo Siswomihardjo, yang menjadi korban G30S, 1965 (Cetakan Kedua, April 2013).

Saya pikir, kedua buku tersebut penting kita baca seraya membaca buku-buku penelitian sejarah lainnya mengenai sebelum, saat dan sesudah geger 1965, utamanya pasca reformasi, dimana terus bermunculan riset-riset sejarah ‘alternatif’ yang melihat secara kritis, jernih sekaligus mengungkai kompleksitas peristiwa kelam tersebut. Baik itu datang dari peneliti asing maupun dalam negeri.

Berbagai pihak, baik yang sejalan maupun yang berseberangan muncul menjelaskan terjadinya peristiwa tersebut. Setiap versi muncul menggunakan “bahasanya" masing-masing. Dalam makna lain, pikiran sekaligus sikap kita terhadap sejarah masa lalu mesti diawali dengan kristisisme. Tidak taqlid buta pada satu sumber semata, karena peristiwa 1965 nyatanya bersegi banyak (untuk menyebut kompleks).

 

*Penulis merupakan pecinta buku, sejarah dan kesenian. Kini tinggal dan bekerja di Kota Jambi. Kunjungan ke Museum ini berlangsung pada Jumat, 19 Juli 2019.


Tag : #Museum Sasmita Loka Ahmad Yani #Pahlawan Revolusi #Tragedi 1 Oktober 1965 #G30S/PKI #Presiden Soekarno



Berita Terbaru

 

Warisan Budaya Tak Benda Indonesia
Kamis, 22 Agustus 2019 15:43 WIB

10 Karya Budaya Jambi Ditetapkan sebagai WBTB Indonesia 2019


Kajanglako.com: Sidang Tim Ahli Warisan Budaya Tak Benda (WBTB) Indonesia yang berlangsung pada 13 hingga 16 Agutus 2019, di Hotel Millenium, Jakarta,

 

Jemaah Haji
Kamis, 22 Agustus 2019 13:58 WIB

Dua Jamaah Haji Merangin Dipulangkan Lebih Awal


Dua Jamaah Haji Merangin Dipulangkan Lebih Awal Kajanglako.com, Merangin- Dua orang jemaah haji Kabupaten Merangin dipulangkan lebih awal dari rombongan

 

Kamis, 22 Agustus 2019 12:49 WIB

Kinerja Empat OPD Ini Diaudit Inspektorat Merangin


Kinerja Empat OPD Ini Diaudit Inspektorat Merangin Kajanglako.com, Merangin - Inspektorat Merangin mengaudit kinerja empat Organisasi Perangkat Daerah

 

Kamis, 22 Agustus 2019 11:57 WIB

Delapan Bulan Terbangkalai, Warga Khawatirkan RTH Taman Angrek Jadi Tempat Mesum


Delapan Bulan Terbangkalai, Warga Khawatirkan RTH taman Angrek Jadi Tempat Mesum Kajanglako.com, Kota Jambi - Progres Pembangunan Jembatan Pedestrian dan

 

Kamis, 22 Agustus 2019 11:42 WIB

Pemilihan BPD Dusun Empelu Ricuh, Surat Suara Dibakar


Pemilihan BPD Dusun Empelu Ricuh, Surat Suara Dibakar Kajanglako.com, Bungo - Pemilihan Badan Permusyaratan Dusun (BPD ) di Dusun Empelu Kecamatan Tanah