Sabtu, 23 Februari 2019


Senin, 26 November 2018 21:24 WIB

Menurunkan Angka Pengangguran

Reporter :
Kategori : Sudut

ilustrasi. sumber: tribun

Oleh: Ruth Meilianna*

Saat ini kita sedang dalam arus informasi yang cukup massif khususnya berita politik. Namun demikian di tengah isu politik yang menjadi jargon media dalam kurun waktu belakangan ini, ada masalah terlupakan yaitu masalah pengangguran. Hal ini jika dihadapkan dengan data BPS mengenai tingkat pengangguran Indonesia dalam kurun waktu 4 tahun (2015-2018) tercatat 6,18% di tahun 2015 menjadi 5,34% pada 2018.



Sedari bersama, pengangguran mengakibatkan masalah seperti kemiskinan, gizi buruk, kualitas hidup yang rendah, peningkatan ketimpangan serta penurunan pertumbuhan ekonomi. Pengangguran menjadi salah satu variabel makroekonomi yang cukup dapat menggambarkan posisi kesejahteraan penduduk.

Berbicara mengenai variabel makroekonomi saling berkaitan dan saling mempengaruhi yaitu tingkat pengangguran, inflasi dan pertumbuhan ekonomi. Inflasi Indonesia relatif menurun dalam kurun waktu beberapa tahun terakhir. Berdasarkan data Bank Indonesia, dalam kurun waktu 4 tahun terakhir  (2014-2017) inflasi Indonesia mengalami penurunan dari 8,36% ke 2,88% atau menurun sebesar 5,84%.

Berdasarkan data di atas, nilai inflasi Indonesia masih dalam koridor target pemerintah. Di sisi lain pemerintah melakukan strategi untuk menekan inflasi yang rendah dan stabil. Salah satunya berupa meningkatkan koordinasi para pemangku kebijakan baik di tingkat pusat maupun daerah. Salah satu faktor keberhasilan target inflasi yang rendah dan stabil adalah bekerjanya Tim Pengendalian Inflasi (TPI) dan Tim Pengendalian Inflasi Daerah (TPID) dalam mengatur pasokan barang. Tentunya keberhasilan tersebut juga tidak terlepas dari keberhasilan Bank Indonesia dalam mengelola berbagai instrument dalam mencapai inflasi yang rendah dan stabil.

Lebih lanjut di bidang makroekonomi dari sisi pertumbuhan ekonomi dalam kurun waktu 4 tahun (2015-2018) naik dari 4,79 persen di tahun 2015 menjadi 5,17 % di tahun 2018 kuartal ketiga atau naik sebesar 0,38%. Di sisi lain berbicara mengenai pengangguran dan pertumbuhan ekonomi, dan inflasi mengutip dari Okun’s Law, Phillips Curve dan AS Curve bahwa terdapat hubungan diantara ketiga variabel ekonomi makro tersebut.

Data menunjukkan ketiganya bergerak sejalan dengan teori yang ada dan kearah yang lebih baik.  Namun demikian pertumbuhan ekonomi yang tercipta saat ini didominasi oleh konsumsi masyarakat yang tinggi bukan dari faktor produksi. Akibatnya struktur ekononomi kita sangat rapuh. Lebih lanjut pertumbuhan ekonomi yang tinggi  bukan dicapai dari adanya peningkatan investasi. 

 

Solusi Pengurangan Pengangguran

Menyadari pengangguran masih menjadi permasalahan yang masih belum terpecahkan. Maka diperlukan segera kebijakan yang tepat dan tuntas untuk mengurangi angka pengangguran. Solusi pertama yang dapat dijalankan oleh pemerintah adalah dengan meningkatkan produktivitas dengan melakukan akselerasi penyerapan tenaga kerja ke industri yang mempunyai nilai tambah dan produktivitas tinggi. Beberapa industri yang dapat digenjot adalah industri pertanian sebagai pemberi kesempatan kerja besar serta industri pengolahan yang mempunyai potensi dapat menggerakan pertumbuhan, menciptakan kesempatan kerja dan membawa perbaikan pada kesejahteraan hidup.

Solusi kedua adalah adanya peningkatan keterampilan dan daya saing tenaga kerja. Hal ini dikarenakan kondisi kualitas tenaga kerja Indonesia masih rendah. Hal ini  ditunjukkan dari data BPS Bulan Agustus 2018 bahwa kualitas pendidikan tenaga kerja kita didominasi oleh lulusan SMP ke bawah yang mencapai 59,6%. Tentunya kondisi ini semakin memilukan dengan adanya Llporan terbaru mengenai daya saing global yang disusun World Economic forum (FEM) yang menempatkan Indonesia di peringkat 45 dari 140 negara.

Peringkat ini masih di bawah negara-negara ASEAN lainnya seperti Singapura dan Malaysia dan Thailand. Singapura menempati peringkat ke-dua sedangkan Malaysia menempati posisi ke-25 dan Thailand menempati posisi ke-38.

Dengan demikian, pendidikan vokasi menjadi salah satu solusi yang dapat digunakan untuk menyelesaikan permasalahan ini. Pendidikan vokasi menjadi salah satu program Jokowi-JK  dalam mengatasi masalah pengangguran. Diharapkan revitalisasi pendidikan vokasi dapat membuat SDM dapat mampu bersaing di tingkat global.

Rencananya program revitalisasi pelatihan dan pendidikan vokasi akan dilakukan oleh Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan. Kemendikbud akan melakukan revitalisasi sebanyak 1000 Sekolah Menengah Kejuruan (SMK) hingga tahun 2019. Selain itu Kemenristekdikti juga akan revitalisasi sebanyak 40 Politeknik Negeri sampai 2022 dan 12 Politeknik Negeri ditargetkan di tahun 2019. Selain Kementerian Tenaga Kerja dan perusahaan-perusahaan telah bekerja sama untuk menyelenggarakan pendidikan vokasi.

*Penulis  adalah Peneliti Ketenagakerjaan Pusat Penelitian Kependudukan LIPI


Tag : #kemiskinan #ekonomi dan masyarakat



Berita Terbaru

 

Jumat, 22 Februari 2019 20:06 WIB

Warga Kecewa Tak Diikutkan Rapat Pemkab Muarojambi dengan PT BBS


Kajanglako.com, Muaro Jambi - Konflik kepemilikan lahan antara 4 desa dalam Kecamatan Kumpe dengan PT Bukit Bintang Sawit (BBS) sepertinya akan semakin

 

Jumat, 22 Februari 2019 19:49 WIB

Jalan Santai Meriahkan Peringatan Hari K3 di Tanjabbar, Bupati Safrial Hadir Langsung


Kajanglako.com, Tanjung Jabung Barat - Pemerintah Kabupaten Tanjung Jabung Barat menggelar gerak jalan santai dalam memeriahkan peringatan bulan Keselamatan

 

Jumat, 22 Februari 2019 19:18 WIB

Resmikan Gedung BLK, Bupati Safrial: Harus Ciptakan Pekerja Berkualitas dan Membanggakan Daerah


Kajanglako.com, Tanjung Jabung Barat - Bupati Tanjab Barat, H Safrial, meresmikan Operasional UPTD Gedung Balai Latihan Kerja (BLK) Tanjung Jabung Barat

 

Jumat, 22 Februari 2019 18:56 WIB

Peringati HPNS, OPD Bungo dan Instansi Vertikal Gelar Gotong Royong Bersama


Kajanglako.com, Bungo - Pemkab Bungo melalui Dinas Lingkungan Hidupmenggelar gotong royong bersama dalam rangka memperingati Hari Peduli Sampah Nasional

 

Jumat, 22 Februari 2019 18:55 WIB

Bupati Mashuri Tinjau Lokasi Arena MTQ ke-49 Tingkat Provinsi Jambi


Kajanglako.com, Bungo - Jelang Musabaqoh Tilawatil Quran (MTQ) ke-49 Provinsi Jambi tahun 2019. Pemerintah Kabupaten Bungo kesekian kalinya menggelar rapat