Selasa, 17 Juli 2018


Minggu, 08 Oktober 2017 12:42 WIB

Setelah Sejarawan Fakhrudin Saudagar Tak Ada Lagi

Reporter :
Kategori : Sosok

Fakhrudin Saudagar semasa Bujangan (Sumber foto: Ferdiaz Saudagar)

Oleh: Jumardi Putra

 “Jalan setapak ini memang sudah sering ditempuh, hanya yang sekarang perjalanan pematokan. Dan kita tentu tidak lupa untuk meletakkan patok tersebut". (Bumi Manusia: Pramoedya Ananta Toer)



Empat tahun lalu, tepatnya hari Rabu, 25 September 2013, beberapa di antara kami, seperti Sofnita, Ratna Dewi, Afrida, Yoga Sugama, M. Husyairi, dan beberapa tokoh, seperti Jonathan Zilberg, Herman Basyir, Aswan Zahari, Datuk Sulaiman Hasan, Jafar Rasuh, Ali Muzakir, dan Rudi Syaf, berada di Kapulaga Resto Food & Soul di Jalan Nias RT 17, Perumahan Kotabaru, Jambi, bersiap menggelar konferensi pers mengenai perhelatan konferensi internasional studi Jambi (International Conference on Jambi Studies/ICJS), yang berlangsung 21-24 November 2013 di Hotel Novita, Kota Jambi.

Hadir saat itu hampir seluruh jurnalis Jambi dari berbagai media cetak dan elektronik, peneliti individu, dan institusi/lembaga terkait seperti Dinas Kebudayaan dan Pariwisata, Dinas Pendidikan Provinsi Jambi, Museum Negeri Jambi, yang kini berganti nama Museum Siginjei, KKI Warsi, Badan Pelestarian Cagar Budaya (BPCB) Jambi, dan perwakilan institusi perguruan tinggi, baik negeri maupun swasta.

Jarum jam mengarah ke angka 09.05. Fachrudin Saudagar belum juga bergabung bersama steering committee (SC) lainnya. Memang, malam harinya, saya dan beliau sempat teleponan perihal jadwal dan kegiatan esoknya. Singkat kata, ia akan datang, meski terlambat, karena harus ke FKIP Universitas Jambi terlebih dahulu.

Konferensi pers terus berlanjut dan diskusi seputar ICJS 1 yang bertajuk “History, Art and Culture, Religion and Social Change” itu justru menyulut berbagai pikiran dari tamu undangan, terutama setelah hampir 15 tahun, tepatnya Seminar Internasional Melayu Kuno 1992, Jambi belum memiliki forum yang memadai, kalau bukan sepadan, baik dalam hal narasumber, topik bahasan, ataupun dukungan publikasi hasil dari studi dan konferensi tersebut.

Saat memoderatori konferensi pers itu, sebuah pesan pendek mampir ke ponsel saya. Pesan dari Datuk Herman Basyir (Wakil Ketua Lembaga Adat Melayu/LAM Jambi), itu berisi, “Inna lillahi wa inna ilaihi raji'un. Telah berpulang ke Rahmatullah, Bapak Fachruddin Saudagar, tadi pagi.”

Sontak saya terdiam beberapa saat dan menaruh ketidakpercayaan, sementara diskusi terus berjalan. Guna membulatkan kabar duka itu, pesan tersebut saya teruskan kepada kawan-kawan sejawat. Hampir semua balasan SMS ke HP saya bernada sama. Lelaki 57 tahun itu dipanggil Yang Mahakuasa sekitar pukul 08.30 WIB, setelah terjatuh ketika tengah mengajar di FKIP UNJA, yang kemudian sempat dilarikan ke Rumah Sakit Mayang Medical Center (MMC) di kawasan Mayang, Kota Jambi.

Sejenak konferensi pers dihentikan. Kami mengirimkan doa untuk almarhum dan keluarga yang ditinggalkan. Sampai di situ, keheningan menyergap seisi ruangan Kapulaga Resto. Tak terdengar suara, kecuali renyai-renyai puisi Chairil Anwar (1942), "Bukan kematian benar menusuk kalbu/Keridaanmu menerima segala tiba/Tak kutahu setinggi itu atas debu/Dan duka maha tuan bertakhta."

Usai konferensi pers, sekira pukul 11.35, kami pun berangkat menuju ke rumah duka, di Mendalo Darat, Pondok Padi, tak jauh dari Kompleks Aurduri. Beberapa di antara kami yang melayat ikut mensalatkan, dan sesudah salat Asar langsung mengantar ke tempat peristirahatan terakhir, yang berlokasi di Tempat Pemakaman Umum (TPU) Lorong Kenidai, Aurduri, Kota Jambi.

Hari berganti hari, sampai tiba waktunya, 21 November 2013, ICJS dibuka secara resmi di Rumah Dinas Gubernur Jambi, Hasan Basri Agus, dan untuk keesokan harinya berlanjut di Hotel Novita selama tiga hari berturut-turut. M.H. Abid, yang didaulat mewakili panitia ICJS, dalam sambutannya di hadapan gubernur, narasumber, dan peserta dari berbagai negara, menyampaikan bahwa ICJS didedikasikan untuk almarhum Fachruddin Saudagar. Semua yang hadir memberi perhatian. 

Seisingan ruangan menjadi hening. Saya pun teringat penggalan kalimat novelis Eka Kurniawan dalam obituarinya tentang Pramoedya Ananta Taoer (“Datang Satu-Satu, Pergi Satu-satu”, Tempo, 1 Mei 2006), "Segala sesuatu mestinya senantiasa berguna. Yang hidup maupun yang mati. Mengiringi kepergiannya, barangkali kita bisa mengutip satu pesan pembuka di novel Bumi Manusia: 'Jalan setapak ini memang sudah sering ditempuh, hanya yang sekarang perjalanan pematokan.' Dan kita tentu tidak lupa untuk meletakkan patok tersebut."

 

Karya Tulis Fachruddin Saudagar

Sebelum wafat, Fachruddin Saudagar memberi perhatian penuh pada penelitian sejarah dan budaya Melayu Jambi, terhitung sejak 1987. Tak cukup meneliti dan menulis, dalam kurun waktu 17 tahun (1992-2009), ia terlibat dalam beberapa seminar nasional dan internasional tentang Melayu Jambi.

Tidak bisa dinafikan, di Jambi, semasa atau sebelumnya, ada sejarawan ‘otodidak’ seperti mendiang A. Mukty Nasruddin, Jafar Rasuh, Muntolib, Budiharjo, Junaidi T. Noor, Iskandar Zakaria, dan beberapa individu lainnya. Akan tetapi, secara kuantitas, karya tulis Fachrudin, baik dalam bentuk buku maupun makalah, melebihi karya-karya dari nama-nama yang saya sebut. Ia telah menulis 24 karya tulis dan tentang Jambi, antara lain Sejarah Berdirinya Kota Jambi (1992),Kebudayaan Melangun Masyarakat Suku Anak Dalam (1993), Tinjauan Historis terhadap Pengembangan Masyarakat Terasing (1995), Biografi Haji Hanafie, Ketua BKRD dan Perjuangannya (1996), Tanah Adat dan Perkebunan di Jambi (2002),Upacara Besale Pengobatan Ritual Magis Suku Anak Dalam (2007), Pendidikan Pantun Melayu Jambi: Tak Lekang Dek Panas Tak Luput Dek Hujan (2008), Sultan Thaha Syaifuddin: Perang Tak Kenal Damai 1855-1904 (2008), dan Memasuki Gerbang Situs Sejarah Candi Muaro Jambi: Pusat Kerajaan Melayu, Sriwijaya, dan Pusat Pendidikan Agama Buddha (2013). Hampir sebagian besar bukunya diterbitkan melalui Yayasan Forkkat. Beberapa lainnya oleh penerbit Jakarta dan lokal Jambi.

Karya-karya itu menunjukkan dedikasi lelaki kelahiran 1956 itu tak perlu diragukan lagi. Kesetiaan yang tentu tidak semua orang bisa lakukan dewasa ini, terlebih pada sejarah dan seni-budaya. Tak heran, kecintaan terhadap dunia yang ia geluti selalu bergelora saat ia diundang ke berbagai forum diskusi dan seminar.

Akan tetapi, kepulangannya yang terakhir itu (Rabu, 25 September 2013), menyeruapkan tanda tanya besar, yakni setelah Fachrudin Saudagar pergi, siapa yang meneruskannya? Di samping itu, pertanyaan lain juga menghantui saya, bagaimana kita bisa mengakses karya-karyanya yang terserak itu? Hemat saya, ini meniscayakan kerja khusus, yaitu mencari dan mengumpulkan kembali tulisan-tulisan beliau. Kenapa?

Masih segar dalam ingatan, semasa hidup, terutama saat saya terlibat dalam sebuah program inventarisasi seloko adat Melayu Jambi bersama Maizar Karim dan ahli hukum adat Melayu Jambi, Datuk Banda Paduko Betuah, Haji Sulaiman Hasan, beliau berulang kali memperlihatkan data softcopy dari keseluruhan karyanya kepada saya, baik yang telah terbit dan akan terbit.

Namun siapa menduga Tuhan memanggilnya begitu cepat, dan saya tak tahu bagaimana persisnya “harta karun” yang tersimpan di laptop dan harddisk eksternal miliknya itu, kini. Semoga keluarga menjaganya dengan baik, dan entah oleh siapa, dan tentu terbuka untuk itu, kelak mempublikasikan tulisan-tulisan tersebut, dengan penyuntingan, penyelarasan, dan terbit dalam kemasan yang baru.


Setelah Fakhrudin?

Kembali ke soal awal. Setelah Fachrudin pergi, siapa yang meneruskannya? Di saat yang sama, semasa hidup atau setelah kepergiannya, iklim penelitian dan penulisan Jambi, terutama sejarah, dewasa ini juga tidak terlalu membahagiakan. Apa pasal? Secara kualitas dan kuantitas, publikasinya belum memadai, terutama bila dibandingkan dengan beberapa daerah di Sumatera, seperti Aceh, Sumatera Utara, Sumatera Barat, Riau, dan Palembang.

Terhadap pertanyaan pertama, secara cepat tentu saya dan Anda dengan mudah bisa menjawab, yang tertulis, tetaplah tertulis! Kitalah yang menjadi penerusnya. Yang ditinggal harus meneruskan! Begitu kira-kira.

Namun menuju pertanyaan kedua, hemat saya, persoalan di atas tidaklah sesederhana itu. Apa sebab? Hingga saat ini, kita belum (kalau bukan amat jarang) memiliki peneliti tentang Jambi sekaliber, untuk menyebut beberapa, seperti Bambang Purwanto (From Dusun to Market: Native Rubber Cultivation in Southern Sumatra, 1890-1940), C.W. Watson (Kinship, Property and Inheritance in Kerinci, Central Sumatra, University of Kent, 1992), A. Mukty Nasruddin (Jambi dalam Sejarah Nusantara, 1692-1949, tidak terbit), Barbara Watson Andaya (To Live as Brothers: Southeast Sumatra in Seventeenth an Eighteenth Centuries, 1993), Elsbeth Locher-Scholten (Sumatraans Sultanaat en Koloniale Staat: De Relatie Djambi-Batavia (1830-1907), 1994), Tideman dan Sigar (Djambi, 1938), Muntolib Soetomo (Orang Rimbo: Kajian Struktural-Fungsional Masyarakat Terasing di Makekal, Provinsi Jambi, 1995), Heinzpeter Znoj (Social Structure and Mobility in Historical Perspective: Sungai Tenang in Highland Jambi, 2009), Fiona Kerlogue (Batik Cloths from Jambi, Sumatra, 1997), Uli Kozok (The Tanjung Tanah Code of Law: The Oldest Extant Malay Manuscript, 2004), serta sederet nama dan karya lainnya.

Pada kurun waktu yang sama, beberapa peneliti nasional lainnya, seperti Sukmono, Sartono, Slamet Mulyana, Mundarjito, Hasan Djafar, dan Bambang Budi Utomo, secara khusus berkonsentrasi pada kajian sejarah Melayu Kuno di Jambi, peradaban di sungai Batanghari, dan kawasan Percandian Muarajambi, dengan menitikberatkan pada pendekatan arkeologi, geomorfologi, dan filologi.

Akhirnya, catatan singkat ini tentu belumlah lengkap mengurai dinamika penelitian tentang Jambi. Tugas kita, sepeninggal almarhum Fachruddin Saudagar, masih jauh dari selesai. Jadi, mari kita terus melangkah, sebagaimana peneliti Serikat Abang di Jambi, Jang Aisjah Muttalib, dengan baik merefleksikan, “Suatu daerah yang tidak memiliki [catatan] sejarah daerahnya sendiri menunjukkan seakan daerah itu belum matang. Dianjurkan agar putra daerah berusaha menulis sejarah daerahnya secara ilmiah".

*Penulis adalah pecinta buku dan seni. Kini tinggal dan bekerja di Kota Jambi.


Tag : #sejarah jambi #budaya Jambi



Berita Terbaru

 

Senin, 16 Juli 2018 21:34 WIB

PAW Hasan Ibrahim Sebagai Anggota DPRD Provinsi Telah Diusulkan ke KPU


Kajanglako.com, Jambi - DPW PPP Provinsi Jambi telah mengusulkan Pergantian Antar Waktu (PAW) Hasan Ibrahim sebagai Anggota DPRD Provinsi Jambi.   Dari

 

Pemilu 2019
Senin, 16 Juli 2018 21:00 WIB

Daftarkan 34 Bacaleg ke KPU Sarolangun, PPP Targetkan Kursi Ketua DPRD


Kajanglako.com, Sarolangun - Memasuki H-2 penutupan pendaftaran Bakal Calon Legislatif, PPP merupakan partai perdana yang melakukan penyalinan softcopy

 

Senin, 16 Juli 2018 20:26 WIB

Ihsan Yunus Soroti Urgensitas Penyelamatan BUMN 'Sakit'


Kajanglako.com, Jakarta - Senin, 16 Juli 2018, Komisi VI DPR-RI melakukan Rapat Dengar Pendapat (RDP) dengan PT Perusahaan Pengelola Aset (Persero) selaku

 

Senin, 16 Juli 2018 19:20 WIB

Nekat, Oknum Staf Kesbagpol Palsukan Tandatangan Bupati CE untuk Cairkan Dana LSM dan OKP


Kajanglako.com, Sarolangun - Akibat tak kunjung cair dana LSM dan OKP, oknum Staf Kantor Kesbangpol Kabupaten Sarolangun nekat memalsukan tandatangan Bupati

 

Perampokan Bersenpi
Senin, 16 Juli 2018 14:11 WIB

Breaking News! Siang Bolong Perampok Gasak Tokoh Emas di Tabir Selatan


Kajanglako.com, Merangin - Perampokan toko emas terjadi di pasar SPC, Kecamatan Tabir Selatan, Senin (16/7) siang ini. Kawanan perampok yang informasinya