Sabtu, 17 November 2018


Selasa, 03 Oktober 2017 10:47 WIB

Tak Hanya Menipu Klien dan Rekan Bisnisnya, Sidiq Juga Mengelabui 'Kami'

Reporter : Jhoni Imron
Kategori : Ragam Features Berita Hukrim

Rumah Pengantin by Sidiq dipasang police line

Ketika mencari lokasi Rumah Pengantin Sidiq di Jalan Sunan Giri pada Jum’at (29/09) pagi, saya tidak menemukannya di alamat itu. Meski sudah dua kali bolak-balik jalan Sunan Giri, bangunan yang disebut berada di pinggir jalan itu, tidak juga terlihat.

Saya sengaja mencari hanya berbekal petunjuk dari seorang rekan. Jalan dan alamat ini ramai orang yang tahu. “Iya. Sunan Giri yang di Arizona,” ujar kawan tersebut melalui sambungan telepon.



Dari informasi awal itu, empat kali saya menyusuri Jalan Sunan Giri, mencari alamat wedding organizer (WO) Rumah Pengantin Sidiq. Namun, yang dicari tak jua bertemu. Saya pun menanyakan kepada penduduk setempat, jika ada Jalan Sunan Giri yang lain.

“Di sini memang masih masuk Arizona, bang,” jawab seorang pemilik konter pulsa (HP), tidak jauh dari simpang empat Arizona, menjawab kebingungan saya.

Si pemilik konter mengaku masih tergolong baru di daerah tersebut. Makanya, tak mengherankan jika Jalan Sunan Giri saja dia tidak tahu. “Kalau yang sebelah ini jalan sunan kalijaga,” katanya sangat yakin, menunjuk ke perempatan Arizona.

“Kalau lurus tadi itu Jalan Sunan Kalijaga, kalau ke arah sini (kanan), ini juga bukan Jalan Sunan Giri. Saya lupa. Tapi sudah jelas bukan Jalan Sunan Giri,” jelas dia.

Kesulitan mencari alamat WO dengan menanyakan Jalan Sunan Giri, saya pun memilih cara lain. Ketika saya tanya Rumah Pengantin Sidiq, si ibu langsung faham. Dia menjelaskan kalau wedding organizer tersebut, beberapa waktu lalu didemo warga. “Itu, katanya penipuan bang,” sebutnya. “Kalau yang itu, sebelah sana,” ujar si ibu sambil menunjuk ke arah kiri.

Setelah, kembali memastikan, akhirnya saya mendapatkan alamat WO yang dicari. Jika dari simpang empat Arizona, yang menuju sungai sawang, mengambil jalan ke kanan (seperti saya saat itu) sudah benar. Saya hanya tinggal mengikuti jalan aspal yang ujungnya bisa tembus ke Jalan Ir. Juanda,Mayang Kota Jambi. Saya pun segera ke lokasi yang ditunjuk.

Rumah penyedia jasa dekor pelaminan tersebut, saya dapatkan dalam kondisi sepi. Pintunya tertutup rapat. Kesan tersangkut persoalan hukum terlihat dari police line yang terpasang mengitari pagar rumah berwarna cream.

Di garasi rumah terdapat tumpukan perlengkapan untuk merias pelaminan. Sementara di dalam rumah, terlihat melalui kaca jendela, beberapa kelengkapan dekor lainnya. Di depan bangunan, bunga-bunga tiruan, besi, dan ukiran terletak di sembarang tempat.

Tertipu WO Sidiq 1 (Klien)

Salah satu korban penipuan WO Sidiq adalah Muhammad Tegar dan Widiastuti. Pasangan ini  merupakan satu dari puluhan calon pengantin yang juga menjadi korban. Ia mengaku kehilangan uang puluhan juta rupiah. Meski modal kawin dibawa kabur pelaku, mereka tetap melangsungkan pesta pernikahan. Pasangan inipun terpaksa bersanding dengan hiasan pelaminan seadanya.

Bersama calon suaminya, Widiastuti telah menyetor uang sebesar Rp 45 juta untuk dekorasi pelaminan. Bukti setoran berupa kwitansi pembayaran tersebut masih ia simpan. 

"Uang itu susah payah kami kumpulkan," kata Widiastuti sambil menahan tangis (dikutip dari Kajanglako.com). 

Ketertarikan klien menggunakan jasa WO Sidiq karena harga yang ditawarkan sangat terjangkau. Apalagi promo yang ditampilkan pelaku di instagram. Hal itu membuat banyak calon pengantin tergiur. 

"Pemilik riasan penganten itu menawarkan promo paket hingga 50 persen, serta bonus-bonus lainnya," ungkap Widi kepada Kajanglako.com.

Selain Widiastuti, ada puluhan calon pengantin lainnya yang jadi korban penipuan Sidiq. Ramai-ramai korban mendatangi Mapolresta Jambi dan melaporkan kasus dugaan penipuan yang mereka alami.

"Saya tahu dari media sosial Instagram dan Facebook. Harganya macam-macam, tergantung paketnya. Karena ada yang murah, saya ambil," ucap Indah, salah seorang korban WO Sidiq.

Para korban penipuan Wedding Organizer Sidiq, telah menyetor uang dalam jumlah bervariasi. Berkisar dari angka Rp 12 juta hingga 90 juta.

Tertipu WO Sidiq 2 (Rekan Bisnis)

Tak hanya calon pengantin, Sidiq Surya Bayupati, bos Rumah Pengantin Sidiq diduga juga menipu sejumlah rekanan bisnisnya. Mulai dari pengusaha tenda pernikahan, katering dan beberapa lainnya. Sejumlah usaha rekanan itu mengaku belum dibayar oleh Sidiq. Sementara bos rumah pengantin itu disebut telah kabur.

Kaburnya Sidiq diungkap oleh Yusdam, salah seorang investor pada usaha dekor tersebut. Sidiq diduga kabur ke Jakarta, sejak 18 September 2017, menggunakan pesawat. Data tiket salah satu maskapai penerbangan di Jambi atas nama Sidiq Surya Bayupati menjadi bukti penguat dugaan itu.

"Saya dapat itu (bukti data tiket) dari petugas tiket bandara. Dia pergi ke Jakarta bersama temannya yang juga rekan bisnisnya," ujar Yusdam.

Kasus dugaan penipuan berkedok WO milik Sidiq ini, sudah ditangani pihak kepolisian. Polresta Jambi telah menetapkan pelaku penipuan Sidiq Surya Bayupati sebagai tersangka. Sidiq kini menjadi Daftar Pencarian Orang (DPO).

Selain telah menetapkan Sidiq sebagai tersangka, polisi juga mengamankan sejumlah barang bukti. Mulai dari mobil pribadi milik pelaku hingga beberapa perangkat komputer.

Kapolresta Jambi, Kombes Pol Fauzi Dalimunthe mengatakan, jumlah kerugian dalam kasus wedding organizer ini mencapai Rp 450 juta. Jumlah korban diperkirakan mencapai 20 orang lebih.

Sementara Kasat Reskrim Polresta Jambi, Kompol Yudha Lesmana membeberkan jumlah yang lebih besar.

 "Sudah ada beberapa korban yang melaporkan Sidiq ke Polresta Jambi dan kini hasil hitungan sementara akibat aksi pemilik WO tersebut total kerugian para korban menapai Rp 500 jutaan, dari puluhan jumlah korban calon pengantin yang akan memakai jasanya," kata Kasat Reskrim Polresta Jambi, Kompol Yudha Lesmana, di Jambi, Kamis (28/9/2017).

Kerugian korban dapat disimpulkan berkisar Rp 450 juta hingga Rp. 500 jutaan.

Kini para korban hanya berharap polisi bisa secepatnya menangkap pelaku Sidiq. Mereka ingin uangnya kembali, dan Sidiq dihukum atas tindakannya.

Tertipu WO Sidiq 3 (“Kami”)

Dari cerita pemilik konter Hp yang saya temui, Rumah Pengantin Sidiq baru satu tahun pindah ke alamat saat ini. “Sebelumnya juga tidak tahu di mana,” kata dia menjelaskan.

Setelah mengorek informasi ke warga setempat, di lokasi, saya mendapatkan data meyakinkan alamat pasti Rumah Pengantin by Sidiq. Rumah Pengantin Sidiq beralamat di Jalan Kimaja. Lokasinya pas di depan (seberang) Alsi Kost & Guest House: Jalan Kimaja RT. 20 Simpang III Sipin. Alamat itu saya ketahui dari papan nama Alsi Kost.

Penanda lainnya adalah backdrop besar yang dipasang di atas atap teras. Di situ tertulis “Rumah Pengantin by Sidiq”. Di bawah tulisan itu ditampilkan nomor kontak yang bisa dihubungi: 0821 7791 3360, Instagram: Rumah_pengantin_Sidiq dan PIN BB. Di bagian paling bawah papan reklame, tertera Jl. Sunan Giri Arizona - Jambi. Tidak ada tambahan penjelasan, nomor rumah dan no RT.

Meskipun di backdrop yang dipasang pemiliknya, tertulis Jalan Sunan Giri Arizona – Jambi, faktanya ia berlokasi di Jalan Kimaja. Pemberitaan di banyak media telah mengutip alamat yang dibuat Sidiq. Di situlah kadang saya (juga) merasa tertipu. 

“ASSALAMUALAIKUM MOHON MAAF SAUDARA/I INI BUKAN RUMAH SIDIQ SURYA BAYUPA, SIDIQ SURYA BAYUPA SUDAH MELARIKAN DIRI, INI RUMAH ATAS NAMA HJ. UPIK TANDO SEKELUARGA. TERIMA KASIH WASSALAM”

Demikian ditulis di spanduk kecil yang tergantung di pagar rumah. Apakah pemilik rumah juga merasa tertipu? Saya tidak tahu!(baca dengan cara meninggikan nada pada penggalan kata ‘hu’).

 *beberapa kutipan dan data diambil dari berbagai sumber

 


Tag : #Wedding Organizer #Rias Penganten #Penipuan #Kota Jambi #Sidiq



Berita Terbaru

 

Ekspedisi Belanda ke Djambi
Sabtu, 17 November 2018 09:17 WIB

Toeankoe Radja Loeboe Oelang-aling


Oleh: Frieda Amran (Antropolog. Mukim di Belanda) Seorang pegawai pemerintahan Hindia-Belanda—seorang lelaki yang pandai bergaul dengan dan dipercayai

 

Jumat, 16 November 2018 12:55 WIB

Pemprov Jambi MoU Program e-Samsat Nasional


Kajanglako.com, Jambi - Plt Gubernur Jambi, Fachrori Umar, menandatangani Nota Kesepahaman (MoU) dan Perjanjian Kerjasama Samsat (PKS) Online Nasional.   MoU

 

Penerimaan CPNS 2018
Jumat, 16 November 2018 08:48 WIB

Tingkat Kelulusan CASN Rendah, Ini Kata Ihsan Yunus


Kajanglako.com - Rekrutmen Calon Aparatur Sipil Negara (CASN) tahun ini meninggalkan cerita pelik. Di satu sisi Negara tengah membutuhkan banyak tambahan

 

Festival Budaya Bioskop
Jumat, 16 November 2018 06:20 WIB

Bentuk Museum Bioskop, Tempoa Art Digandeng Institut Kesenian Jakarta


Kajanglako, Jambi-hanya tinggal menghitung hari, Festival Budaya Bioskop Jambi segera dibuka untuk publik. Festival untuk pertama kali di Jambi ini merupakan

 

Kamis, 15 November 2018 22:10 WIB

Dugaan Percobaan Penculikan Anak, CE: Jangan Buat Gaduh Sebelum Jelas Motifnya


Kajanglako.com, Sarolangun - Kabar dugaan percobaan penculikan anak di Desa Bernai Luar, Kabupaten Sarolangun, Sabtu (10/11) lalu sempat membuat gempar