Jumat, 22 Juni 2018


Minggu, 08 April 2018 08:57 WIB

Karya Barbara Watson Andaya dan Kegembiraan Sebagai Pembaca

Reporter :
Kategori : Pustaka

Prof. Barbara Watson Andaya sebagai Pembicara Kunci pada Penutupan Konferensi Internasional Studi Jambi (ICJS, November 2013) di Kota Jambi.

Oleh: Musri Nauli*

Ketika menerima undangan dari Seloko Institute yang menginisiasi bedah buku “To live as Brothers: Southeast Sumatra in The Seventeenth and Eighteenth Centuries” karya Prof. Barbara Watson Andaya, 28 Maret 2017, pikiran saya langsung berkecamuk.



Selain ingin mengetahui paparan pemateri yang mendedah karya “master piece” Barbara itu, saya juga penasaran terhadap edisi Indonesia yang diterbitkan Ombak, Yogyakarta, menjadi “Hidup Bersaudara – Sumatra Tenggara Pada Abad XVII –XVIII” (2016).

Membaca edisi asli sekaligus hasil terjemahan tentu menghadirkan nuansa tersendiri sekaligus menebalkan keingintahuan kita tentang sebuah topik kajian tertentu.

Sering kita mendengar bahwa karya terjemahan merupakan karya tersendiri, yang mesti mendapatkan apresiasi tersendiri pula. Banyak ungkapan klise berbunyi: melalui penerjemahlah, kita mengenal karya-karya pada disiplin keilmuan tertentu.  

Pengalaman ini saya dapatkan ketika saya membaca terjemahan “Elsbeth Locher-Scholten, Sumatran Sultanate and Colonial State: Jambi and the Rise of Dutch Imperialism, 1830-1907” yang kemudian menjadi “Kesultanan Sumatra dan Negara Kolonial : Hubungan Jambi-Batavia (1830-1907) dan Bangkitnya Imprealisme Belanda oleh penerbit Banana (2008).

Hal serupa saya alami ketika ‘ngotak-ngatik’ buku “Kepulauan Nusantara – Sebuah Kisah Perjalanan, Kajian Manusia dan Alam” karya master piece Alfred Russel Wallace yang kemudian membagi garis imajiner (dikenal sebagai garis Wallace) dan kemudian mengirimkan naskah kepada Charles Darwin, yang kelak dikenal luas dengan “teori evolusi”.

Berbekal pengalaman itu, maka saya memilih menghadiri undangan bedah buku Seloko Institute (bekerjasama dengan Fakultas Ilmu Budaya Universitas Jambi dan Penerbit Ombak Yogyakarta), seraya menuntaskan keingintahuan sekaligus apresiasi saya pada edisi terjemahan tersebut.

Apa sebab? Terjemahan buku Barbara ini sangat ditunggu pembaca Indonesia, utamanya mereka yang menaruh minat pada studi Jambi dan Sumatra dalam kaitan budaya masyarakat Palembang dan Jambi (Sumatera Tenggara) yang merupakan "saudara" dan melihat perbedaan perkembangan kedua wilayah tersebut.

Namun, bukan isi buku Barbara yang bikin saya kaget. Tapi di dalam kata pengantar Barbara termuat ucapan terima kasih yang ditujukan ke berbagai pihak yang membantu hingga terwujudnya buku itu, yang hingga sekarang menjadi rujukan penting bagi para sejarahwan.

Salah satunya Barbara menulis sederet nama-nama yang berada di Jambi. Tersebut di situ M. Ceylon, M. Ichan, Syaifullah A Khorrie, Suratman Effendi dan Budhi Jauhari (hal. viii).

M. Ceylon? Sontak saja ingatan saya melayang ke sebuah peristiwa sekira 30 tahun lalu (1986-1987), utamanya ketika saya menemani ayahanda, M. Ceylon, menemui seorang ‘bule’ perempuan bertubuh kecil dan berkulit putih. Dialah Barbara Watson Andaya. 

Ketika itu, sebagai pegawai di Kantor Departemen Pendidikan dan Kebudayaan Bungo Tebo (Sebelum Kabupaten Bungo dan Kabupaten Tebo dimekarkan pada 1999), ayahanda meminta saya untuk mengantarkan makanan.

Walaupun sempat mendengarkan pembicaraan antara mereka, dalam usia masih sekolah menengah pertama, saya hanya mengerti ketika saat pulang, ayahanda bercerita tentang adanya temuan arkeologis di wilayah Tebo.

Lengkap cerita tentang data-data dengan pemotretan dari udara. Saya pun hanya menggangguk. Mengerti apa yang disampaikan namun belum memahami apa yang dimaksudkan. Selebihnya saya tidak ingat.  

Sejak itu saya mulai mengagumi sejarah Jambi dengan segala dinamikanya. Apatahlagi 1992 saya mengikuti seminar internasional Melayu Kuno yang mendatangkan peneliti dari luar maupun dalam negeri. Seminar tersebut sangat penting dan berhasil mengungkapkan banyak fakta terkait sejarah Kerajaan Melayu Kuno di Jambi dan Sriwijaya.

Sejak itu, selain karena pekerjaan, dalam banyak perjalanan menyusuri kampung-kampung di Jambi, saya banyak mendengar sekaligus mencatat cerita-cerita rakyat seputar sejarah Jambi, yang membentang mulai dari ujung jabung sampai durian di takuk rajo, dari sialang balantak besi hinggo bukit tambun tulang (untuk menyebut keseluruhan wilayah administratif dan kultural di Bumi Pucuk Jambi Sembilan Lurah sekarang).

Dari situ pula, cerita-cerita rakyat serta pelbagai dokumen sejarah lainnya, seperti laporan penduduk dan berbagai sumber kepustakaan, saya kumpulkan sehingga membantu saya menemukan titik terang dan perlahan-lahan mulai menyusun puzzle tentang Jambi.

Puncaknya, saya meyakini sejarah panjang Jambi belum terdokumentasi secara baik dan memadai (untuk menyebut masih tercecer dan belum terhubung antara satu periode dengan periode zaman yang lain secara lengkap).

Ambil misal, cerita tentang kebesaran kawasan Percandian Muara Jambi sulit ditelusuri selain diungkapkan para ahli arkeologi, yang mampu merekontruksi areal percandian yang sangat luas mencapai sekitar 3.981 hektare atau delapan kali luas dari kompleks candi Borobudur dan dua kali luas dari kompleks angkor wat di Kamboja.

Atau cerita Datuk Paduko Berhalo yang ditemukan berdasarkan situs makam di pulau berhala di Kabupaten Tanjung Jabung Timur (Sesuai putusan Mahkamah Konstitusi, 9 Februari 2011, Pulau Berhala menjadi bagian dari wilayah Kabupaten Lingga, Kepulauan Riau).

Begitu juga cerita yang berkembang di kalangan masyarakat mengenai jejak perlawanan Sultan Thaha Saifuddin yang pernah menyerang di Muara Kumpeh sebelum istana Kerajaan Jambi diserbu Belanda.

Di dalam pencarian dan penyusunan puzzle itu, saya kemudian membaca tulisan Barbara mengenai perang Johor (Barbara Watson Andaya; Leonard Y. Andaya,  A History of Malaysia, Palgrave Macmillan, (1984); dan tentang Tuhfat al-Nafis (The Precious Gift) sebagai karya monumental Raja Ali Al-Haji,  suntingan dan terjemahan Barbara Watson Andaya bersama Virginia Matheson., Kuala Lumpur: Oxford University Press, 1982.

Bak kata pepatah “sudah dicinta ulampun tiba”. Puzzle yang sempat membuat saya “panik” melacak konteks kelampauan Jambi, justru terkuak dengan kehadiran buku Prof. Barbara, utamanya puzzle khusus periode Sumatra abad XVII-XVIII. Sebuah karya yang menunjukkan ketekunan nan tinggi dalam memadukan sumber tertulis, lisan (lokal), dan hasil penelusuran lapangan.

Akhirnya, menemukan buku asli maupun edisi terjemahan karya Barbara, salah satunya, “Hidup Bersaudara – Sumatra Tenggara Pada Abad XVII –XVIII”,  ini laksana menemukan ‘harta karun’.

Dan sang pemberi ‘harta karun’ itu adalah orang yang pernah saya jumpai bersama ayahanda sekira 30 tahun yang lalu, yang kini menjadi Profesor Studi Asia dan Direktur Pusat Studi Asia Tenggara di Universitas Hawai’i, USA.

*Penulis merupakan advokat dan aktivis lingkungan. Akif mengumpulkan sumber-sumber sejarah lisan dan tertulis mengenai Jambi.


Tag : #Sumatera Tenggara #Jambi-Palembang #Sumatra #Jambi #Batanghari #Hulu-Hilir #Perang Johor #Sejarah Jambi



Berita Terbaru

 

Kebakaran
Kamis, 21 Juni 2018 23:00 WIB

Kebakaran Rumah Makan di Bungo, Diduga Sengaja Dibakar Orang Tak Dikenal


Kajanglako.com, Bungo - Sebuah rumah pribadi dan sekaligus rumah makan di bungo ditinggal mudik di Jalan Ali Sudin, Kamis malam (21/6), hangus sekejap

 

Kebakaran
Kamis, 21 Juni 2018 22:54 WIB

Di Tinggal Mudik, Satu Rumah Makan Hangus Terbakar


Kajanglako.com, Bungo - Sebuah rumah pribadi dan sekaligus rumah makan di Bungo yang ditinggal mudik di Jalan Ali Sudin, Kamis malam (21/6) hangus sekejap

 

Curat
Kamis, 21 Juni 2018 19:08 WIB

Polsek Pelawan Singkut Tangkap Kawanan Spesialis Bongkar Rumah


Kajanglako.com, Sarolangun - Dua orang pelaku tindak pidana Pencurian dengan Pemberatan (Curat) berhasil ditangkap Polsek Pelawan Singkut.    Penangkapan

 

Pilwako Jambi 2018
Kamis, 21 Juni 2018 18:48 WIB

Dugaan Tak Netral, Oknum ASN Dilaporkan Fasha-Maulana ke Panwaslu


Kajanglako.com, Kota Jambi - Diduga tak netral di Pilwako, oknum ASN dilaporkan Tim Fasha-Maulana ke Panwaslu Kota Jambi.    Dugaan Ketidaknetralan

 

Pilkada Serentak 2018
Kamis, 21 Juni 2018 17:41 WIB

Fasha Diundang Warga Tionghoa Hadiri Malam Kekaraban


Kajanglako.com, Kota Jambi – Isu soal kenaikan pajak di Kota Jambi yang selama tahapan Pilkada Kota Jambi terus ditujukan kepada Pasangan Calon nomor