Rabu, 20 November 2019


Selasa, 03 April 2018 13:47 WIB

Forum Perempuan Peduli Hutan Adat dan Pelestarian TNKS Terbentuk di Kabupaten Kerinci

Reporter : Jhoni Imron/*
Kategori : Berita Daerah

Forum Perempuan Peduli Hutan Adat dan Pelestarian Taman Nasional Kerinci-Seblat Terbentuk di Kabupaten Kerinci/ foto: Istimewa

Kajanglako.com, Kerinci – Hutan penting artinya, baik sebagai sumber kehidupan, sumber penghidupan, serta sebagai sumber pengetahuan. Hal itu pula yang dirasakan para perempuan yang tinggal di bentang alam Kerinci-Seblat, di Kabupaten Kerinci, Jambi.

Menyadari begitu pentingnya keberadaan kawasan hutan bagi kehidupan kaum perempuan, Sabtu tanggal 31 Maret 2018 lalu, bertempat di Balai Desa Koto Tuo Kabupaten Kerinci, para perempuan yang berasal dari 14 (empat belas) desa di Kerinci, menyamakan persepsi dan menggabungkan daya upaya mereka dalam sebuah wadah komunikasi kaum perempuan.



Ini adalah wadah organisasi pertama kaum perempuan yang terbentuk di daerah itu. Mereka memberi nama organisasi ini  “Forum Perempuan Peduli Hutan Adat dan Pelestarian Taman Nasional Kerinci-Seblat”. Forum perempuan ini diketuai oleh Yen Ekawati.

Selain karena kaum perempuan yang ingin terlibat aktif dalam mendukung pengelolaan sumber daya alam secara berkelanjutan yang ada di ruang kehidupannya, mereka juga ingin terlibat aktif dalam mendukung pelestarian kawasan Taman Nasional Kerinci-Seblat yang berada di Kabupaten Kerinci. Dua poin itu menjadi misi dari lahirnya organisasi ini.

Forum Perempuan Peduli Hutan Adat dan Pelestarian Taman Nasional Kerinci-Seblat ini beranggotakan kaum perempuan yang berasal dari 14 desa penyangga Taman Nasional Kerinci-Seblat yang berada di Kabupaten Kerinci. Dalam pembentukannya, para perempuan ini difasilitasi oleh Perkumpulan Walestra, sebuah NGO lingkungan yang berkedudukan di Jambi.

 “Semoga dengan lahirnya Forum Perempuan Peduli Hutan Adat dan Pelestarian Taman Nasional Kerinci-Seblat di Kabupaten Kerinci, dapat menjadi wadah aspirasi dan perjuangan kaum perempuan di dalam merealisasikan kesetaraan hak perempuan dalam pengelolaan sumber daya alam,” kata Riko Kurniawan, Direktur Perkumpulan Walestra.

Forum ini, lanjut dia, juga akan menjadi wadah bagi kaum perempuan dalam mewujudkan pengelolaan sumber daya alam. “Khususnya sumber daya hutan yang ada di ruang kehidupan mereka secara berkelanjutan dan berkeadilan,” pungkasnya. (kjcom)


Tag : #Hutan Adat #TNKS #Forum Perempuan #Kerinci



Berita Terbaru

 

Rabu, 20 November 2019 13:42 WIB

Bea Cukai Jambi Musnahkan Barang Ilegal Hasil Penindakan Senilai Rp 490 Juta


Kajanglako.com, Jambi - Bea dan Cukai Jambi, memusnahkan barang bukti yang melanggar ketentuan larangan pembatasan dan melanggar ketentuan di bidang cukai.

 

Rabu, 20 November 2019 13:39 WIB

Sekda dan Dua Pimpinan OPD Masih Kosong, Jelang Akhir Tahun Merangin Akan Buka Lelang Jabatan


Kajanglako.com, Merangin - Enam pimpinan Organisasi Perangkat Daerah (OPD) hasil lelang jabatan eselon II waktu lalu dilantik Bupati Merangin Al Haris,

 

Rabu, 20 November 2019 13:20 WIB

Tahun Ini Ada Tujuh Kasus Gizi Buruk di Merangin, Satu Orang Meninggal


Kajanglako.com, Merangin - Selama kirun waktu 2019, terdapat tujuh kasus gizi buruk di Kabupaten Merangin. Jumlah ini menurun jika dibandingkan dengan

 

Rabu, 20 November 2019 11:52 WIB

Satgas Yonif R 142/KJ Kenalkan Masakan Khas Jambi di Perbatasan


Kajanglako.com, Belu - Personel Pos Dafala Satgas Pamtas RI-RDTL sektor timur Yonif Raider 142/KJ memperkenalkan masakan khas asal daerah mereka, yaitu

 

Rabu, 20 November 2019 07:14 WIB

Jurusan/Program Studi Agribisnis UNJA Gagas Laboratorium Sosial Pemberdayaan Suku Anak Dalam


Kajanglako.com, Jambi – Jurusan/Program Studi Agribisnis Universitas Jambi, Selasa (19/11), menggelar diskusi dalam rangka membangun gagasan Laboratorium