Jumat, 19 Agustus 2022


Jumat, 27 Mei 2022 21:00 WIB

Islam dalam Bingkai Keindonesiaan dan Kemanusiaan Buya Syafii Maarif

Reporter :
Kategori : Perspektif

Buya Syafii Maarif. Sumber foto: inisiatifnews.com

Oleh: Jumardi Putra*

Saya cukup kaget mendapat kabar kepergian Buya Ahmad Syafii Maarif. Guru Besar Universitas Negeri Yogyakarta (UNY), yang juga mantan Ketua Umum Pimpinan Pusat Muhammadiyah itu menghembuskan nafas terakhir kali dalam usia 86 tahun pada Jumat (27/5/2022) pukul 10.15 WIB di RS PKU Muhammadiyah, Gamping, Kabupaten Sleman.



Berita wafat Buya Syafii Maarif di hari nan baik ini segera meluas. Berbagai kalangan menyampaikan ucapan belasungkawa sekaligus doa atas kepergian sosok guru bangsa ini. Hal tersebut menunjukkan sosok Buya Syafii semasa hidup dekat dengan masyarakat dari pelbagai latar belakang baik usia, pendidikan, politik dan agama.  

Karya tulis pria kelahiran Sumpurkudus, Sumatera Barat, 31 Mei 1931 ini saya baca pertama kali tahun 2001 di Jombang-Jawa Timur hingga mendapat akses sumber literatur lebih luas saat menempuh studi di Yogyakarta tahun 2004. Pernah beberapa kali saya berpas-pasan saat beliau masih aktif mengajar di Pascasarjana UIN Sunan Kalijaga Yogyakarta. Beliau sosok yang ramah dan bersahaja. Beberapa kali saya mengikuti forum seminar dimana beliau menjadi pembicara kunci. Selebihnya saya kerap membaca resonansinya di koran Republika, sesekali opini di Kompas, atau menonton ceramahnya di kanal Youtube.

Meski dipisahkan oleh jarak antar pulau (Yogyakarta-Jambi), sampai sekarang saya kerap mengikuti kabar tentang beliau melalui media jejaring sosial facebook. Dari kanal itu selalu saja ada nitizen yang menuliskan kisah perjumpaan dengan Buya Syafii Maarif, yang menghadirkan oase (untuk menyebut keteladanan) di tengah tandusnya lapangan politik dan kekuasaan di republik ini. Sesuatu yang makin jarang kita jumpai dari para pejabat maupun elit politik paling kiwari.

Buya Syafii Maarif oleh Gus Dur (KH. Abdurrahman Wahid) disebut sebagai salah satu dari "tiga pendekar” Chicago. Dua pendekar lainnya yaitu Prof. Nurcholis Madjid (Cak Nur) dan Prof. Amin Rais. Julukan pendekar itu untuk menyebutkan ketiganya adalah generasi pertama cendekiawan Muslim yang belajar dan meraih gelar pendidikan jenjang doktoral (Ph. D) di Universitas Chicago, Amerika Serikat. Ketiganya juga dibimbing intelektual muslim kenamaan asal Pakistan yang mengajar di universitas tersebut yaitu Prof. Dr. Fazlur Rahman.

Ketiga sosok ini memiliki persamaan tapi sekaligus perbedaan. Hanya saja pemikiran Syafii Maarif lebih dekat dengan Nurcholis Madjid, yang lebih mengutamakan aspek kultural Islam. Lebih-lebih pasca Cak Nur (meninggal Agustus 2005) maupun Gus Dur (meninggal 30 Desember 2009), perhatian Buya Syafii Maarif terhadap perjalanan negeri ini di tengah ancaman radikalisme keagamaan yang dapat menciptakan segregasi sosial, memaksanya ‘turun gunung’ meski sudah berusia senja.

Buya Syafii Maarif semasa hidupnya, sekalipun tidak lagi menjabat sebagai Ketua Umum Pimpinan Pusat Muhammadiyah, tetap konsisten menyebarluaskan gagasan islam inklusif di ruang-ruang public, mimbar akademik maupun melalui tulisan-tulisan, sebagai counter atas gagasan keagamaan eksklusif-ekstrem (beliau kerap menyebutnya teologi maut), yang dalam praktiknya kerap muncul baik melalui kanal politik praktis maupun dalam kerja-kerja terselubung dan terorganisir, yang ujung-ujungnya hanya memuluskan kepentingan jangka pendek para pejabat, elit politik dan pemodal yang memanfaatkan ‘otoritas langit’ melalui kelompok atau pemuka agama yang ter(di)libat(kan) dalam wadah politik.

Meski senantiasa menawarkan islam inklusif, yang mengedepankan dialog serta kerja-kerja kebudayaan yang kongkrit untuk mensemestakan Islam rahmat bagi semesta, Buya Syafii Maarif adalah juga organisatoris. Selain melalui lembaga semacam Maarif Institute for Culture and Humanity, perwujudan nilai-nilai keislaman melalui organisasi Muhammadiyah seperti di bidang pendidikan, kesehatan dan wirusaha, sebagai faal sosial untuk meningkatkan taraf kehidupan umat Islam, adalah juga hal penting yang perlu mendapat sokongan para pihak, tidak terkecuali umat Islam sebagai mayoritas di negeri ini. Apa pasal? Umat Islam merupakan golongan mayoritas dalam negara ini namun jauh tertinggal kualitasnya.

Dengan demikian, memasuki pusat-pusat kekuasaan (power centers) harus dimaknai sebagai salah satu jalur untuk memastikan agar negara tercinta ini tidak dibajak oleh mereka yang berpaham keagamaan sempit maupun para pejabat dan elit yang hanya mengenal sekaligus mengejar kepentingan sesaat.

Krisis Multidimensi

Kalimat menggugah dari cendekiawan muslim cum sejarahwan Prof. Ahmad Syafii Maarif yang paling saya ingat adalah “Seandainya di dalam al-Quran ada perintah untuk putus asa (pesimis), sayalah orang pertama yang akan melakukannya”.

Kalimat tersebut sejatinya menyimpan "marah besar", kalau bukan kekecewaan Buya Syafii Maarif melihat situasi Indonesia yang tak kunjung berhasil keluar dari krisis multidimensional sejak reformasi. Dimulai di bidang politik, krisis kepemimpinan terjadi karena diisi oleh politikus ‘rabun ayam’ yang jangkau pandangannya amat terbatas pada kepentingan diri dan kelompoknya. Begitu juga struktur politik yang dibangun di atas landasan budaya agraris-feodalistik, yang dipupuk bersamaan pengikisan budaya maritim yang dicirikan pada keterbukaan sekaligus progresifitas.

Sebenarnya Buya Syafii Maarif berharap pada pendidikan untuk menghadirkan generasi yang mampu menjawab persoalan-persoalan fundamental negeri ini, tapi agaknya itu tak lebih dari harapan tak berkaki, karena pendidikan tetap feri-feri, di urutan paling buncit di bawah ekonomi sebagai panglima dalam beberapa kali pergantian rezim di republik ini.

Memang Presiden Jokowi pada periode kedua kekuasaan ini menjatuhkan prioritas pada pembangunan sumber daya manusia, tetapi harus diakui kerja pengarusutamaan pada bidang pendidikan melalui Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan Republik Indonesia serta Lembaga-lembaga terkait lainnya, sampai saat ini belum menunjukkan hasil yang menggembirakan. Bahkan seolah republik ini merasa kesulitan keluar dari problem akut saat ini, selain tentu saja faktor turutan multisektor akibat hantaman pendemi Covid-19 dua tahun terakhir ini.

Bagaimana penegakan Hukum? Meski sudah berganti beberapa kali Presiden, nyatanya hukum masih belum juga berhasil menjadi alat efektif untuk memastikan praktik korupsi sirna di negeri ini. Justru sebaliknya, praktik korupsi terjadi di semua lini dan tingkatan lembaga negara baik eksekutif, legislatif dan yudikatif. Buya Syafii Maarif merasa perihatin terhadap situasi demikian, dan karena itu pula beliau senantiasa mengingatkan para pejabat, elit politik, dan terutama para penegak hukum agar bekerja bersungguh-sungguh membawa negeri ini keluar dari jebakan krisis multidimensi. Dan kita sama-sama tahu bahwa korupsi merupakan persoalan krusial yang ikut menyumbang terjadinya kemiskinan struktural.

Bertolak dari problem akut tersebut di atas, bisakah Islam menjadi jawaban? Harusnya bisa. Bisa menurut Buya Syafii Maarif hemat saya tidak dimaksudkan sebagaimana gagasan yang digaungkan oleh Hizbut Tahrir Indonesia (HTI) dewasa ini melalui sistem Khilafah. Islam dalam konteks pikiran-pikiran kritis dan kerja-kerja kongkrit Buya Syafii Maarif tetap berada dalam bingkai keindonesiaan (UUD 1945, Pancasila dan Negara Kesatuan Republik Indonesia).

Buku Buya Syafii Maarif berjudul Islam dalam Bingkai Keindonesiaan: Sebuah Refleksi Sejarah (Mizan, 2015), hemat saya jelas dan tegas membentangkan sebuah paradigma bahwa Islam harus memberikan keadilan, kenyamanan, keamanan, dan perlindungan bagi semua orang yang tinggal di bumi Indonesia, tanpa ada diskriminasi, apa pun latar belakang agama yang diikutinya atau tidak diikutinya.

Untuk mewujudkan itu semua, menurut Buya Syafii Maarif tugas penganut semua agama adalah berlomba-lomba menegakkan kebajikan, tidak hanya untuk diri sendiri atau kelompok sendiri. Perlombaan dalam kebajikan juga tidak boleh merongrong bangunan kebhinekaan Indonesia sebagai negara-bangsa milik bersama dan tidak boleh pula melenceng keluar dari koridor “kemanusiaan yang adil dan beradab” seperti termaktub di dalam butir-butir Pancasila.

Kepergian Buya Ahmad Syafii Maarif merupakan kehilangan bagi negeri ini. Tulisan-tulisannya menyoal pelbagai persoalan di tanah air, mulai soal Islam, sosial, politik, ekonomi dan potret buram penegakan hukum, mengantarkan pembaca pada hamparan pengetahuan, refleksi mendalam, sekaligus kemungkinan-kemungkinan solusi jangka panjang dari Buya Syafii Maarif untuk perbaikan negeri ini.

Berikut rentetan karya tulis Buya Syafii Maarif yang saya baca dan koleksi sampai sekarang yaitu antara lain Islam dan Pancasila Sebagai Dasar Negara: Studi tentang Perdebatan dalam Konstituante (LP3ES, 2006. Buku ini merupakan terjemahan dari disertasi penulis di Universitas Chicago, Amerika Serikat); Mencari Autentisitas dalam Kegalauan (PSAP, 2014); Menerobos Kemelut: Refleksi Cendiakawan Muslim (Grasindo, 2005); Al-Quran dan Realitas Umat (Republika, 2010); Islam dalam Bingkai Keindonesiaan dan Kemanusiaan: Sebuah Refleksi Sejarah (Mizan, 2015); Membumikan Islam: Dari Romantisme Masa Silam Menuju Islam Masa Depan (Ircisod, 2019); Krisis Arab dan Masa Depan Dunia Islam (Bunyan, 2018), Percaturan Islam dan Politik: Teori Belah Bambu Masa Demokrasi Terpimpin 1959-1965 (Ircisod, 2021. Buku ini berasal dari tesisnya di Universitas Ohio, USA); Ahmad Syafii Maarif: Memoar Seorang Anak Kampung (Ombak, 2013); dan Gilad Atzmon, Catatan Kritikal tentang Palestina dan Masa Depan Zionisme (Mizan, 2012 ).

Menutup tulisan ini, selain mengirimkan doa terbaik untuk mendiang Buya Syafii Maarif beserta keluarga yang ditinggalkannya, menziarahi ulang karya-karya tulisnya adalah juga bentuk penghormatan kita atas dedikasi beliau semasa hidup untuk Islam, keindonesiaan dan kemanusiaan. Lahu Al fatihah.

*Kota Jambi. Karya-karya penulis tentang berbagai topik dapat dibaca di kanal: www.jumardiputra.com


Tag : #Perspektif #Buya Syafii Maarif #Islam #Keindonesiaan #Kemanusiaan



Berita Terbaru

 

Rabu, 17 Agustus 2022 15:15 WIB

Bupati Beserta Forkopimda Saksikan Upacara Detik Detik Proklamasi Secara Virtual


    DHARMASRAYA – Bupati Dharmasraya, Sutan Riska Tuanku Kerajaan bersama Ketua DPRD, Pariyanto, unsur Forkopimda, Sekda Dharmasraya, Adlisman,

 

Rabu, 17 Agustus 2022 10:53 WIB

Upacara Peringatan HUT Kemerdekaan RI ke-77 di Dharmasraya Berlangsung Khidmat


  DHARMASRAYA – Pelaksanaan pengibaran Bendera Merah Putih dalam rangka HUT Kemerdekaan Republik Indonesia yang ke-77 di Kabupaten Dharmasraya

 

Perspektif
Rabu, 17 Agustus 2022 08:30 WIB

Gerakan Mahasiswa Sebagai Katalisator Perubahan Politik


Oleh: Riwanto Tirtosudarmo* I Kehadiran kelompok mahasiswa sebagai salah satu kekuatan politik sesudah kemerdekaan merupakan suatu kenyataan yang riil.

 

Selasa, 16 Agustus 2022 22:16 WIB

Bupati Hadiri Pengesahan Warga Baru PSHT Cabang Dharmasraya


  DHARMASRAYA - Bupati Dharmasraya Sutan Riska Tuaku Kerajaan menghadiri pengesahan warga baru Persaudaraan Setia Hati Terate (PSHT) Cabang Dharmasraya

 

Selasa, 16 Agustus 2022 22:11 WIB

Bupati Dengarkan Pidato Kenegaraan Presiden dalam Rangka Peringatan HUT Kemerdekaan RI ke-77


    DHARMASRAYA - Sebagai rangkaian kegiatan peringatan Hari Ulang Tahun Kemerdekaan Republik Indonesia (HUT RI) ke-77 tahun 2022, Bupati Dharmasraya,