Selasa, 27 Oktober 2020


Sabtu, 01 Agustus 2020 07:54 WIB

A. Mukty Nasruddin, Penulis Sejarah Jambi (yang) Dilupakan

Reporter :
Kategori : Sosok

Alm. A. Mukty Nasruddin. Sumber foto: Jumardi Putra

Oleh: Jumardi Putra*

Desember 1989 tersiar sebuah draf buku berjudul "Jambi dalam Sejarah Nusantara, 692-1949 M". Naskah setebal 600 halaman itu ditulis oleh A. Mukty Nasruddin, seorang veteran kelahiran Guruntuo, Kabupaten Sarolangun Bangko (sekarang masuk dalam wilayah administrasi Kabupaten Sarolangun), tahun 1925.



Di tengah minimnya literatur sejarah Jambi, karya mendiang A. Mukty yang mencatat perjalanan Jambi dari masa ke masa selama 13 abad ini kerap dirujuk para sarjana baik dari dalam maupun luar negeri, untuk menyebut contoh, seperti sejarahwan Elsbeth Locher-Scolten dalam bukunya, “Sumatraans Sultanaat en Koloniale Staat: De Relatie Djambi-Batavia (1830-1907)" (Leiden, 1994), Fiona Kerlogue dalam "Kinship and Food in South East Asia" (Nias Press, 2007), dan Lindayanti, dkk, dalam bukunya “Jambi dalam Sejarah 1500- 1942 M” (Disbudpar Jambi, 2013).

Sepembacaan penulis, baik pada beberapa buku tentang sejarah Jambi maupun melalui penelusuran sumber literatur digital, belum ada tulisan yang secara khusus membahas sosok A. Mukty Nasruddin. Siapa sesunggunya sosok ini, selain seorang veteran? Apatahlagi almarhum A. Mukty Nasruddin ini disebut-sebut memiliki hubungan darah dengan Orang Tuo Tengka-keturunan dengan Pakubuwono III, yang makamnya sekarang berada di Desa Lubuk Landai, Kec. Tanah Sepenggal Lintas, Kabupaten Bungo. Atas dasar itu, mencari tahu keberadaan pihak keluarga almarhum menjadi pilihan tidak terelakkan bagi penulis untuk mulai menyusun tapak-tapak sejarah sosok yang juga memiliki hubungan baik dengan tokoh Syafruddin Prawiranegara.

Mulanya, menimbang mendiang A. Mukty Nasruddin (PKRI. NPV. 5000. 930) dimakamkan di Taman Makam Pahlawan (TMP) Satria Bakti, yang berlokasi di Tambak Sari, Kec. Jambi Selatan, Kota Jambi, maka selain penjaga TMP, pilihan bertanya ke Dinas Sosial Provinsi Jambi masuk akal untuk mendapat informasi keberadaan pihak keluarga almarhum, tetapi nyatanya tak cukup membantu. Waktu terus berjalan, sosok A. Mukty Nasruddin masih menjadi tanda tanya. Penulis sempat bertanya pada budayawan Junaidi T. Noor maupun sejarahwan Fakhruddin Saudagar, tapi hingga keduanya mangkat, keberadaan pihak keluarga A. Mukty Nasruddin belum penulis ketahui pasti.

***

Seminggu yang lalu, berkat bantuan Pak Hendri Mansur, niat penulis bertemu pihak keluarga almarhum sejak lima tahun lalu akhirnya terealisasi. Penulis dipertemukan dengan pak Perri Muhyiddin, anak kedelapan dari sebelas bersaudara hasil pernikahan almarhum A. Mukty Nasruddin dengan istrinya, Asiah binti Syamsudin. A. Mukty Nasruddin meninggal dunia dalam usia 68 tahun pada 1992. Sementara istrinya, Asiah binti Syamsudin, meninggal pada usia 86 tahun dan dikebumikan di TPU Sukarejo, kota Jambi.  

Pertemuan kami berlangsung malam hari di rumah saudara bungsu pak Perri Muhyiddin, yaitu Ibu Sri Mulyati, yang berada di perumahan Arta Uli, 2, Pal Merah Lama, Kota Jambi. Pak Perri Muhyiddin sekeluarga sudah menetap lama di Kota Bandung. Pada kesempatan inilah kali pertama penulis melihat foto wajah almarhum A. Mukty Nasruddin, lengkap memakai peci hitam, jas putih dan dilengkapi dengan lencana dan Bintang Gerilya.

Berikut wawancara penulis (P) bersama pak Perri Muhyiddin (PM) tentang sosok pribadi mendiang A. Mukty Nasruddin semasa hidup.

P: Bagaimana sosok A. Mukty Nasrudin di mata keluarga?

PM: Almarhum adalah pribadi yang taat beragama, tegas, disiplin, dan humoris. Semasa hidup beliau mudah bergaul dengan siapa saja. Baik ketika masih di Gurun Tuo, Merangin, hingga beliau bekerja di Kuala Tungkal, dan mengisi hari-hari tua bersama istrinya di daerah Sukorejo, Kota Jambi. Ia senang bergaul dengan banyak orang. Beliau hidup sederhana. Kami, anak-anak dari almarhum, merasakan kehidupan yang sulit, tidak sebagaimana umumnya anak-anak pejabat pemerintah daerah di masa itu.

 

P: Bagaimana posisi almarhum di hadapan birokrasi dan pemerintahan provinsi Jambi?

PM: Prinsipnya beliau bisa bergaul dengan siapa saja. Tak pandang pejabat atau rakyat biasa. Namun beliau bersikap tegas bila pemerintah maupun DPRD tidak menjalankan fungsinya, lebih-lebih masa Orde Baru, dan almarhum ikut memberi solusi langsung kepada Gubernur. Meski Gubernur Jambi berganti-ganti tidak membuat beliau tergiur kembali ke dunia politik di Jambi. Sejak tahun 1949 sampai meninggal dunia almarhum tidak lagi bekerja di pemerintahan.

Saya ingat salah satu momen, yaitu sambutan Gubernur Jambi, Abdurrahman Sayoeti, di hadapan jenazah almarhum di kediaman orang tua kami di Sukarejo pada tahun 1992. Abdurrahman Sayoeti mengatakan “Inilah Abang sebenar-benarnya Abang sayo. Ia datang menunjukkan kesalahan saya dan menunjukkan kebenaran pada saya. Beliau tidak berharap apapun dari saya!”.

 

P: Bagaimana riwayat pendidikan A. Mukty Nasruddin?

PM: Dalam masa penjajahan Belanda, almarhum menamatkan pendidikan Hollandsch Inlandsche School (HIS), hampir sama dengan Eurospeesch Lagere School (ELS). HIS adalah jenjang untuk sekolah dasar. Yang membedakan antara ELS dan HIS, adalah kelas sosial siswanya. ELS untuk keturunan Belanda, sedangkan HIS diperuntukkan keluarga Bangsawan dan keluarga tokoh ternama. Selepas HIS, A. Mukty Nasruddin melanjutkan ke MULO (Meer Uitgebreid Lager Onderwijs) adalah Sekolah Menengah Pertama pada zaman pemerintah kolonial Belanda di Indonesia.

 

P: Almarhum terlibat aktif di organisasi apa saja semasa hidup?

PM: Di zaman Hindia Belanda, almarhum pernah aktif di Kepanduan/Pramuka "Nederlands-Indische Padvinders Vereeniging" (NIPV) di Jambi/Jakarta. Sementara zaman Jepang ia tergabung dalam Seinendan (Barisan Pemuda). Berlanjut di zaman kemerdekaan aktif di organisasi kepemudaan bentukan veteran, “Voor Onze Jeugd" (VOJ), untuk kawula muda atau "Varia Orang Jauhari", dan selanjutnya tergabung ke dalam  Gerakan Pemuda Islam Indonesia (GPI) di Jambi, aktif di “Masyumi” Jambi sebagai sekretaris wilayah, dan aktif di Lembaga Adat Provinsi Jambi.

 

P: Apa saja jabatan yang pernah diamanahi kepada A. Mukty Nasruddin semasa hidup?

PM: Beliau pernah menjadi kepala sekolah dasar (Hutsuko Gakkoco) di kampungnya dan mengajar di Madrasah Tsaqafah di Gurun Tuo, Merangin. Beliau juga pernah diminta warga ikut pemilihan Pasirah di Guruntuo, tapi gagal. Selain itu, almarhum terlibat memperjuangkan kemerdekaan Indonesia melawan penjajah Belanda di Jambi. Almarhum pernah dipercaya sebagai staf Biro Organisasi Resimen 16 Jambi (1946-1947), kepala evakuasi merangkap wakil kepala Seksi Politik/Ekonomi dan Sosial Intelligence Service Sub Jambi Hilir di Kualatungkal (1948), dan kepala Seksi Poleksos D.III (Jawatan Tungkal Area) merangkap kepala Suplai Angkatan Perang (1949).

Ada cerita menarik yang selalu saya kenang. Ketika saya masih SMP, almarhum Bapak menceritakan langsung ke saya, “Tahun 1954 saat Wakil Presiden Bung Hatta dari Bukittingi menuju Merangin, dalam perjalanan melewati Desa Guruan Tuo, diminta oleh bapak saya berhenti dan keluar dari Mobil lalu menyampaikan pidato di hadapan anak didiknya dan warga setempat. Itulah momen istimewa, dan sekaligus pertemuan pertama kali antara Bung Hatta dengan A. Mukty Nasruddin, seorang Guru SD lulusan HIS dan MULO.

 

P: Apa pekerjaan almarhum setelah tidak lagi di Militer?

PM: Demi menafkahi keluarga, tokoh yang pernah dipercaya menjadi sekretaris wilayah Masyumi Batanghari tahun 1950 ini pernah bekerja sebagai bendahara di kantor Merpati Arlines pada tahun 1980-1986 dan bekerja sebagai manajer OPS (Oesaha Perusahaan Swasta) pelayaran Niaga, dan Direktur Hotel Sambu (Samsoedin Bujang pada tahun 1960an) di Kebun Jahe.

Kemudian, almarhum sempat bergabung ke PPP di Jambi (antara tahun 1978-1989). Selain di bidang pertahanan, almarhum pernah sebagai dosen luar biasa di Fakultas Hukum dan sejarah STIKIP antara tahun 1970-1977 (berubah menjadi Universitas Batanghari sejak 1985).

 

P: Apakah Anda menyaksikan almarhum saat menulis draf buku “Jambi dalam Sejarah Nusantara, 692-1949 M”?

PM: Saya menyaksikan secara langsung ketika almarhum menulis buku itu. Buku tersebut dikerjakan almarhum selama hampir lima tahun (1985-1989). Buku dengan tebal 600 halaman itu mengangkat sejarah Jambi dari masa kerajaan bercorak Hindu-Budha hingga masukya Islam dengan ditandai Kesultanan dan dipungkasi periode revolusi kemerdekaan di Jambi. Usahanya ketika itu, selain mengumpulkan beragam sumber literatur, tak terkecuali literatur berbahasa Belanda dan Inggris, juga kegigihannya menemui sumber informan yang betul-betul menjadi pelaku sejarah, seperti cucu Sultan Taha Saifuddin dan anak buah Sultan Taha Saifuddin dalam masa perang melawan Belanda. Bisa dicek di buku tersebut.

 

P : Apa hobi Pak A. Mukty Nasruddin?

PM : Almarhum penyuka buku, menonton sepak bola dan suka menyanyi.

P : Masih terawat koleksi buku-buku peninggalan almarhum?

PM : Itulah persoalan kami, buku-buku tersebut terserak di beberapa sanak saudara kami. Saya akan mencoba menulusuri kembali. Semoga masih ada.

 

P: Mengingat pentingnya isu buku karya almarhum, adakah rencana dibukukan?

PM: Saya, mewakili pihak keluarga, sedang menulis ulang draf buku almarhum. Memang ada niat untuk membukukannya secara utuh. Tidak dikurangi dan ditambah, kecuali perbaikan tata bahasa dan penulisan serta pengantar oleh ahli sejarah. Semoga pemerintah Provinsi Jambi tergerak untuk membukukan naskah ini sehingga bisa diakses oleh anak-anak sekolah hingga perguruan tinggi, khususnya di provinsi Jambi.

***

Demikian wawancara saya bersama pak Perri Muhyiddin. Dalam perjalanan pulang penulis teringat penggalan kalimat menarik dalam sekapur sirih A. Mukty Nasruddin di bukunya, yaitu “bagaikan mentari yang menyinari rembulan, cahayanya menimpa laut, dimana kilauan air itulah yang mampu penyusun sajikan”. Saya pikir yang telah dilakukan oleh almarhum sudah tercapai. Tidak sedikit para sarjana mendapatkan manfaat dari naskah tersebut.

Gayung pun bersambut, apa yang dilakukan oleh A. Mukty Nasruddin ini, sesungguhnya juga menjawab apa yang pernah dikatakan sejarahwan Dr. Jang Aisyah Muttalib pada ceramah ilmiahnya dalam rangkaian HUT Provinsi Jambi tahun 1986, dimana A. Mukty Nasruddin dan Jang Aisjah Muttalib bersua, yang menyatakan bahwa “Sesuatu daerah yang tidak memiliki sejarah daerahnya sendiri, menunjukkan seakan daerah itu belum matang dan dianjurkan agar putra daerahnya berusaha menulis sejarah daerahnya secara ilmiah.

*Penulis adalah pecinta sejarah dan budaya. Kini tinggal dan bekerja di Kota Jambi. Tulisan ini tentu memerlukan saran dan masukan dari pembaca.


Tag : #Sosok #Jambi dalam Sejarah Nusantara



Berita Terbaru

 

Senin, 26 Oktober 2020 16:58 WIB

Di Mandiangin, Tim Haris-Sani Tak Gentar Berjuang dan Tim Koalisi Partai Makin Solid


Kajanglako.com, Sarolangun - Tim Pemenangan Haris-Sani Kecamatan Mandiangin, tak gentar berjuang untuk Haris-Sani meski di Sarolangun terdapat kandidat

 

Pandemi Covid 19
Senin, 26 Oktober 2020 16:23 WIB

Vaksin yang Paling Umum Dicari Saat Covid-19


Kajanglako.com - Pemberian vaksin memang harus diperhatikan, tidak hanya untuk balita atau anak-anak namun juga untuk orang dewasa. Sistem imun sebetulnya

 

Jelang Pilgub Jambi 2020
Senin, 26 Oktober 2020 16:15 WIB

Fachrori-Syafril Siap Libatkan Perguruan Tinggi Bangun Jambi


Kajanglako.com, Jambi – Bersama Fachrori Umar, Calon Wakil Gubernur Jambi Syafril Nursal menyatakan akan melibatkan Perguruan Tinggi, dalam pembangunan

 

Jelang Pilgub Jambi 2020
Senin, 26 Oktober 2020 16:04 WIB

Program Unggulan Cek Endra-Ratu Munawaroh, Misi #1


Kajanglako.com, Jambi – Mewujudkan Jambi CERAH 2024, menjadi visi besar pasangan Calon Gubernur dan Wakil Gubernur Jambi, Cek Endra – Ratu

 

Jelang Pilgub Jambi 2020
Senin, 26 Oktober 2020 14:04 WIB

Visi Misi Jambi Berkah: Kemajuan dan Kesejahteraan Masyarakat Jambi


Kajanglako.com, Jambi – Debat pertama Calon Gubernur pada Pemilihan Gubernur (Pilgub) Jambi tahun 2020, yang diselenggarakan oleh Komisi Pemilihan