Selasa, 14 Juli 2020


Sabtu, 06 Juni 2020 16:51 WIB

In Memoriam H. Sulaiman Hasan, Datuk Bandar Paduko Batuah

Reporter :
Kategori : Sosok

Alm. Datuk H. Sulaiman Hasan

Oleh: Jumardi Putra*

Gawai saya bertubi-tubi menerima pesan pendek via aplikasi WhatsApp dengan isi senada dan foto sosok lelaki yang sama: H. Sulaiman Hasan, tokoh adat Melayu Jambi bergelar Datuk Bandar Paduko Batuah, telah berpulang ke haribaanNya. Sejenak saya terdiam. Tanah Pilih Pusako Betuah, Kota Jambi, kehilangan sosok berdedikasi, setelah belum genap setahun sebelumnya, budayawan Junaidi T. Noor. Menyeruak di pikiran saya kenangan bersamanya semasa hidup. Muncul rasa bersalah lantaran cukup lama tak mengunjungi sesepuh satu ini. Sebagai orang terdekat, rasanya belum. Tetapi hampir tiga tahun, 2011-2014, saya intens berjumpa dan berdiskusi dengannya. Semasa beliau sehat, saya kerap berkunjung ke rumahnya di Lorong Batuah Kelurahan Mayang Mangurai, Kecamatan Kotabaru. Agaknya cukup bagi saya mengenal sosok pria kelahiran Desa Teluk Pandak, Kecamatan Tanah Sepenggal, Kabupaten Bungo, 31 Desember 1942 ini.



Tahun 2012-2013, difasilitasi oleh Dewan Kesenian Jambi (DK-Jambi) semasa kepemimpinan Aswan Zahari, penulis bersama Datuk Sulaiman Hasan, Dr. Maizar Karim dan sejarawan Fakhrudin Saudagar (keduanya Dosen FKIP Universitas Jambi) serta Datuk Herman Basyir, sekretaris Lembaga Adat Melayu (LAM) Provinsi Jambi, menginventarisasi ribuan Seloko Adat Melayu Jambi dari berbagai daerah di Bumi Pucuk Jambi Sembilan Lurah. Bersama mereka, saya berkesempatan bincang-bincang banyak hal selain seloko, yakni tentang sastra daerah dan sejarah Jambi. Kini, dari keempat nama itu, hanya tersisa Dr. Maizar Karim (Allahu yarhuum).

Gayung pun bersambut. Sepanjang 2012 sampai awal 2014, DK-Jambi memiliki program diskusi rutin yang dinamai Forum Uncang Budaya (FUB) Jambi. Diksi “Uncang” ini pertama kali disematkan oleh budayawan Junaidi T. Noor saat diskusi berlangsung di ruang rapat kantor Jambi Ekspress. Diskusi ini beberapa kali digelar di banyak tempat, tapi umumnya di sekretariat DK-Jambi di ruang sayap kiri gedung Gedung Olah Seni (GOS) Kotabaru. Melalui forum ini berbagai topik tentang sejarah dan budaya Jambi dibentangkan oleh pemantik dari dalam maupun luar negeri. Hadir sebagai pemantik diskusi di forum ini ketika itu, untuk menyebut contoh, seperti jurnalis dan sastrawan Elisabeth D. Inandiak (Prancis), antropolog Dr. Jonathan Zilberg (University of Illinois at Urbana-Champaign, USA), antropolog Dr. Adi Prasetidjo (Yogyakarta), antropolog dan Direktur Yayasan LKiS Hairus Salim (Yogyakarta), pengacara senior kelahiran Tungkal, Kamal Firdaus (kini mukim di Yogyakarta), antropolog Prof. Muntolib (Guru Besar UIN STS Jambi), dan peneliti sejarah Tanjung Jabung Barat, Syamsul Bahri. Pada momen lainnya, masih di DK-Jambi, pernah hadir intelektual-aktivis Roem Topatimasang dan Mahmudi (kedunya sesepuh INSIST Yogyakarta).

Ket:Penulis berdampingan dengan Datuk Sulaiman Hasan di Beranda Budaya TVRI Jambi (2013).

Saya masih ingat, selain Budayawan Jafar Rassuh, sejarawan Fakhrudin Saudagar, perupa Fauzi dan beberapa akademisi dari Universitas Jambi, UIN STS Jambi, STISIP NH Jambi, dan kawan-kawan dari LSM, Datuk Sulaiman selalu menyempatkan hadir dan antusias mengikuti jalannya diskusi. Berempat nama itu, plus sesekali hadir budayawan Junaidi T. Noor, banyak memerankan sebagai penanggap sekaligus penggugah semangat. Dari situ saya mengetahui Datuk Sulaiman selain antusias juga aktif terlibat. Beliau tak canggung bertanya, tetapi juga bisa berpanjang-panjang menjawab sebuah pertanyaan, apatahlagi mengenai geneologi Melayu Jambi.

Pengalaman serupa ketika penulis bersama Datuk Sulaiman Hasan dan Dr. Ali Muzakir (Dosen IAIN/UIN STS Jambi), diundang Direktorat Jenderal Kebudayaan, Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan RI, mengikuti dialog Melayu se-Asia Tenggara pada 3-5 Desember 2012 di Pekanbaru. Meski kondisi fisiknya tak lagi muda, berambut tipis putih seluruh, beliau tetap semangat mengikuti seluruh rangkaian kegiatan. Galibnya di Jambi, di forum itu Datuk menggunakan pakaian khas Jambi. Yang menarik buat saya, tepat saat panel diskusi mengenal Sejarah Melayu oleh panelis yang datang dari berbagai Universitas di Indonesia dan kawasan Asia Tenggara, salah satunya yang saya ingat sejarawan Dr. Bondan Kanumuyoso dari Universitas Indonesia, menyampaikan Jaringan Pelayaran Melayu. Agaknya, karena tidak tersebut Jambi dalam kertas kerja maupun penyampaian mereka, Datuk dengan semangat menggunakan sebaik mungkin sesi pertanyaan. Dalam kesempatan itu beliau tidak bertanya, tapi justru menyampaikan pendapatnya yang ingin menempatkan Jambi dalam konteks sejarah pelayaran Melayu. Sesuatu yang amat penting menurutnya, apatahlagi merujuk hasil seminar internasional Melayu Kuno tahun 1992 di Kota Jambi semasa kepemimpinan Gubernur Jambi Abdurrahman Sayoeti. Soal isi pendapat Datuk ketik itu, galibnya saya ketahui sepanjang berdiskusi antara sesama pegiat sejarah di Jambi, sah-sah saja berbeda dengan disertai argumentasi dan data masing-masing. Poin saya adalah, betapa Datuk Sulaiman Hasan, dengan penuh percaya diri menyampaikan pendapat di muka forum yang dihadiri para ahli saat itu.   

Selain itu, tentu saja keaktifan dirinya sebagai penasehat Lembaga Adat Melayu (LAM) Tanah Pilih Pusako Batuah Kota Jambi dan sekaligus pengurus LAM Provinsi Jambi, kian meyakinkan kita kesungguhan Datuk Sulaiman Hasan ikut berkontribusi bagi pelestarian budaya dan adat Melayu Jambi. Kemudian, selain ikut berjasa memberikan sebutan adat untuk objek-objek tertentu di Kota Jambi, beliau juga didapuk sebagai narasumber penyusunan Perda nomor 3 tahun 2014 Tentang Penetapan Hari Jadi Kota Jambi serta Perda nomor 4 tahun 2014 tentang LAM Kota Jambi. Menariknya lagi, beliau menjadi salah satu tokoh yang ikut memediasi polemik kepemimpinan Kesultanan Jambi yang baru. Beliau sempat menceritakan hal ini kepada saya, tetapi tidak saya tuliskan dalam kesempatan ini.

Ket: Diskusi rutin FUB DK-Jambi dengan tema Selempang Merah, 22 Agustus 2013. Dok. Penulis.

***

5 Juni 2020, sekira pukul 15.10 WIB, Datuk Sulaiman Hasan meninggal dunia dalam usia 78 tahun. Meski berat bagi keluarga tetapi mereka ikhlas menerima, apatahlagi setelah sebelumnya almarhum bolak-balik berobat di Rumah Sakit. Nurmi Yakub, istrinya, menceritakan Datuk Sulaiman terserang struk sejak akhir 2014. Sejak itu hingga meninggal beliau tak bisa lagi berbicara dengan leluasa. Kondisi kesehatan beliau sempat turun-naik.  

Di mata Nurmi Yakub, sebagian hidup sauminya banyak diperuntukkan bagi pelestarian budaya dan adat Melayu Jambi. Kediamannya kerapkali didatangi para peneliti dari dalam maupun luar negeri. “Beliau selalu membuka diri. Sebagai istri tentu saya mendukung sepenuhnya,“ imbuhnya kepada saya tadi malam. Tak hanya peneliti, lanjutnya, pejabat pemerintah Kota maupun Provinsi Jambi juga mengenal baik sosok Datuk. “Selain pihak pemerintah daerah kerap mengundang Datuk ke berbagai forum diskusi, mereka acapkali berkunjung ke rumah untuk meminta pandangan Datuk dan bahkan sekadar meminta dibuatkan pantun,” kenangnya.

Sebagaimana Nurmi Yakub, hal senada dikatakan Usman, ketua pelaksana BPH Aliansi Masyarakat Adat Nusantara (AMAN) wilayah Jambi, yang kebetulan bersamaan dengan penulis takjiah ke kediaman almarhum tadi malam. Bagi Usman, Datuk Sulaiman Hasan adalah salah satu tokoh adat yang menaruh perhatian terhadap pelestarian adat di provinsi Jambi, terutama di Kota Jambi, tempat beliau tinggal dan bekerja hingga menutup usia. “Yang tak banyak orang tahu, selain aktif di bidang budaya, Datuk Sulaiman Hasan juga aktif bersama AMAN memperjuangkan masyarakat Adat di provinsi Jambi hingga ke forum-forum nasional, terlepas apapun latar belakang budaya dan agama masyarakat. “Dengan segala kelebihan dan kekurangannya, Datuk Sulaiman adalah pelaku adat yang tegas dan memiliki kepercayaan diri yang tinggi,” ujarnya.

Tidak berlebihan rasanya, penasihat Lembaga Adat Melayu (LAM) Tanah Pilih Pusako Batuah Kota Jambi ini disebut kamus adat berjalan. Jam terbangnya di lapangan budaya dan adat tak diragukan lagi. Ia terkadang mesti ke daerah-daerah yang terlibat konflik antar warga, utamanya yang gagal diselesaikan melalui jalur hukum positif oleh penegak hukum. Tak banyak lagi orang macam beliau ini. Hanya tinggal hitungan jari, salah satunya Datuk Azra’i Albasyari bergelar Depati Setio Junjung Peseko, ketua LAM Adat Kota Jambi sekaligus Sekretaris Bersama Lembaga Adat Melayu se-Sumatra, dan tentu saja sesepuh adat yang tinggal di Desa-desa di Kabupaten/Kota dalam provinsi Jambi. Khasnya praktisi adat, pengetahuannya tersimpan baik di dalam ingatan dan laku hidup. Saya pikir ini tantangan kita bersama, karena dari sedikit sesepuh adat di Provinsi Jambi, belum ada (kalau bukan amat sedikit) karya tulis yang fokus menggali pemikiran dan pandangan mereka. Namun demikian, saya yakin, sebagian pengetahuan yang mereka miliki, sudah tertulis melalui banyak kajian yang dilakukan oleh peneliti, meski dengan fokus yang beragam.

Saya tidak ikut mengantar Datuk Sulaiman ke tempat peristirahatannya. Beliau dimakamkan lepas waktu Magrib, Jumat, 5 Juni 2020, hanya berselang empat jam setelah dirinya menghembuskan nafas untuk terakhir kalinya. Meski terdengar “keberatan” dari beberapa orang warga, dan mereka yang mengetahui sepak terjang beliau di lapangan kebudayaan dan adat semasa hidup, karena rasanya ingin bertemu dan memberikan penghormatan untuk terakhir kalinya, tetapi pilihan keluarga untuk segera mengkebumikan beliau di hari yang sama patut kita hormati. “Keluarga ikhlas menerima. Maafkan bila ada kesalatan Datuk semasa hidup. Insyallah kebaikan beliau tak akan pernah digantikan dengan yang lain oleh Allah SWT. Terima kasih doa para kerabat dan mereka yang pernah berinteraksi dengan beliau, sekalipun tak sempat menjeguk dan mengantar almarhum sampai ke liang kuburnya,” kilah istrinya menutup pembicaraan.

Malam mulai larut. Usai bincang-bincang bersama Nurmi Yakub, yang akrab disapa Nekno, istri Datuk Sulaiman Hasan, saya pamit. Dalam perjalanan pulang, saya teringat kalimat menggugah penyair Mesir, Abd Al-Rahman Shukri, “Hidup tak lain dari kematian demi kematian melulu. Kebaikan dan kesenangan hanya pinjaman, lekas berlalu.” Selamat Jalan, Datuk. Bahagialah di sisi Allah SWT. Amin.

*Penulis adalah pecinta buku. Kini tinggal dan bekerja di Kota Jambi.


Tag : #Sosok #Datuk Sulaiman Hasan #Adat Melayu Jambi #Seloko Jambi



Berita Terbaru

 

Senin, 13 Juli 2020 23:30 WIB

Terdampak Covid-19, Mahasiswa UNBARI Protes Mahalnya Biaya Kuliah


Kajanglako.com, Jambi  - Keluarga Besar Mahasiswa (KBM) Universitas Batanghari (Unbari) Jambi menyampaikan dua permasalahan pokok terkait kampus,

 

Senin, 13 Juli 2020 23:18 WIB

Fachrori Salurkan JPS Covid-19 Tahap Dua untuk 3.523 KK di Tanjabar


Kajanglako.com, Jambi - Gubernur Jambi, Fachrori Umar menyatakan, Pemerintah Provinsi Jambi akan terus berupaya dalam membantu meringankan beban masyarakat

 

Senin, 13 Juli 2020 23:12 WIB

Fachrori Tinjau Pelaksanaan Protokol Covid-19 di PT Lontar Papyrus


Kajanglako.com, Jambi – Gubernur Jambi  Dr.Drs.H.Fachrori Umar,M.Hum mengemukakan bahwa aspek kesehatan dalam mencegah penyebaran Covid-19 dan

 

Sejarah VOC di Jambi
Senin, 13 Juli 2020 17:18 WIB

Markas VOC yang Pertama di Jambi (6)


Oleh: Frieda Amran (Antropolog. Mukim di Belanda) Dalam penilaian Soury, semua penduduk Jambi miskin. Ia juga menilai semua orang itu merupakan pencuri

 

Senin, 13 Juli 2020 15:21 WIB

Hari Ketiga Pencarian, Jasad Pelajar SMP Bungo yang Tenggelam Ditemukan Mengapung


Kajanglako.com, Bungo - Pelajar SMP di Kabupaten Bungo, yang tengelam pada Sabtu (11/7/20) lalu, akhirnya ditemukan Senin, (13/7/20) sekitar pukul