Sabtu, 06 Juni 2020


Rabu, 20 Mei 2020 16:38 WIB

Arsip

Reporter :
Kategori : Perspektif

Arsip. Sumber foto: crs.id

Oleh: Jumardi Putra*

“Kerja arsip berdekatan dengan kesepian. Kitalah yang harus meramaikannya.” Begitu saya mengawali percakapan di hadapan para arsiparis dari seluruh Kabupaten/Kota se-provinsi Jambi di sebuah hotel di Kota Jambi Juli tahun lalu. Ketika itu Dinas Perpustakaan dan Arsip Provinsi Jambi meminta saya berbagi pengalaman mengakuisisi arsip perseorangan/tokoh (saya lebih condong menyebutnya pengumpulan ketimbang pengambil-alihan). Meski demikian, percakapan di antara kami tidak dibatasi oleh tajuk di atas, sehingga masing-masing pelaku arsip, dengan leluasa mengisahkan pengalaman sekaligus menyampaikan pandangannya tentang dunia kearsipan dewasa ini, terutama berkaitan dengan sejarah dan budaya Jambi. 



Akuisisi arsip tidak saja dilakukan oleh lembaga pemerintah, tetapi bisa juga dikerjakan oleh perseorangan atau komunitas karena esensinya adalah penyelamatan bukti rekaman kegiatan atau sumber informasi dengan berbagai macam bentuk yang dibuat oleh lembaga, organisasi maupun perseorangan berupa surat, warkat, akta, piagam, buku, dan sebagainya. Itu kenapa lembaga arsip melekat pada dirinya sebagai pusat informasi sekaligus penunjang bagi setiap aktivitas riset.

Keberhasilan mengakuisisi arsip perseorangan sangat bergantung pada kemampuan pelaku arsip membangun kepercayaan dengan sang pemilik, karena itu tak bisa bekerja sekali duduk, melainkan perlu fokus dan konsistensi tingkat tinggi.  Ada banyak contoh pengarsip tangguh di tanah air, sebut saja Misbach Yusa Biran sang arsif film nasional, Pramoedya Ananta Toer (bersama Koesalah Toer dan Ediati Kamil) sang arsip kronik sejarah Revolusi Indonesia, Muhidin M Dahlan sang arsip majalah dan Koran lama tanah air, dan masih banyak nama-nama pelaku arsip beken lainnya. Singkatnya, selain menyenangkan, akuisisi arsip juga kegiatan yang menantang. Senang karena bertemu dengan pemilik arsip. Menantang lantaran berjumpa pemilik arsip yang memiliki beragam latar belakang pendidikan, budaya dan sebagainya.

Sedemikian pentingkah arsip bagi suatu daerah sehingga mendesak diakuisisi? Di hadapan peserta ketika itu saya membacakan sepotong sajak berbahasa Belanda dan pantun Melayu yang termaktub di halaman pertama monograf berjudul “Jambi dalam Sejarah Nusantara: 692-1949 M” karya mendiang A. Mukty Nasruddin (tidak diterbitkan dalam bentuk buku, 1989), berikut saya kutip seutuhnya:

Wat verdwijne

En wat verschijne

In het verleden

Ligt het heden

In het nu

Wat komen zal

 

Kokok ayam bertalu talu

Hari siang disangka dalu

Jika mengenang zaman yang lalu

Menyadari kita selalu

(pantun melayu)

Sepintas sajak dan pantun di atas menunjukkan benang merah bahwa arsip menjadi dokumen penting yang menautkan masa yang lampau sekaligus pijakan bagi langkah ke depan. Dan setiap arsip pasti ada pemiliknya atau pembuatnya. Tidak ada arsip yang tanpa pemilik. Ketika pemilik sudah tidak ada lantaran beberapa sebab, seperti meninggal dunia, lembaga dihapus/digabung/diganti nama, atau sebab lain seperti terjadinya bencana atau perang, maka jelas menyulitkan bagi pelaku arsip yang ingin mencari keberadaan arsip yang bersangkutan, apalagi dikarenakan masih rendahnya kesadaran pemahaman pemilik akan arti pentingnya arsip. Di titik ini berlaku adigium, “memory can fail, but what is recorded will remain.”

Secara tradisional, orang Jambi secara perorangan atau komunal sudah lama melakukan kerja-kerja kerasipan. Hal ini dibuktikan dengan sering ditemukan “arsip” di pagu (loteng) rumah yang dimasukkan ke dalam tabung bambu atau dibungkus kain dan dimasukkan (ke dalam pahatan) tiang utama di pagu (loteng) rumah.  Arsip itu berupa surat hutang-piutang, surat pagang-gadai, dan ijazah serta foto-foto yang dibingkai kaca, yang di belakangnya selalu tertera informasi.

Cara-cara demikian perlu penyegaran seiring kemajuan teknologi serta menguatnya peran negara memelihara arsip sekaligus membuka seluas-luasnya untuk kepentingan bidang pendidikan dan penelitian. Dalam pada itu, membersamai dunia yang semakin kompleks dan bergerak cepat sekarang ini, menyebabkan bertambah pula jumlah arsip yang dihasilkan, maka manajemen arsip secara elektronik (arsip online) boleh dikata sebagai salah satu infrastruktur pengarsipan yang relevan kita ketengahkan. Apa sebab? Jumlah arsip yang semakin banyak dari waktu ke waktu jelas membutuhkan penanganan yang baik agar informasi yang terkandung di dalam arsip tersebut dapat ditemukan dengan cepat dan tepat.

Bahkan saat ini, lewat media sosial orang-orang dengan sukarela menjadi bagian dari pengarsip sekaligus arsip itu sendiri. Arsip online telah menjadi bagian penting bagi kehidupan kita. Internet sejauh ini telah terbukti menjadi mesin penyimpan tak terbatas hampir seluruh warisan ilmu pengetahuan dunia. Buktinya, di tengah pandemi korona sekarang ini, tak sedikit perguruan tinggi, pusat-pusat studi, lembaga penelitian, dan bahkan individu penulis membuka seluas-luasnya akses literatur milik mereka bagi publik secara gratis.  

Kerja pengarsipan secara online, untuk menyebut contoh, secara bertahap berhasil dilakukan oleh Perpustakaan Nasional dan Asip Nasional Republik Indonesia (ANRI) melalui situs https://www.perpusnas.go.id/ dan https://www.anri.go.id/. Ribuan arsip sejarah dari berbagai daerah di tanah air berhasil dikumpulkan, lalu disimpan ke dalam wujud digital. Upaya tersebut jelas langkah maju untuk memastikan kehadiran negara dalam menyelamatkan harta karun bangsa. Baru-baru ini, seiring seruan stayathome di tengah pandemi korona, Perpusnas membuka akses secara online ribuan arsip naskah kuno nusantara di alamat http://khastara.perpusnas.go.id./

Di luar inisiasi pemerintah dan jalur perguruan tinggi, kerja demikian juga dilakukan IVAA (Indonesian Visual Art Archive), sebuah organisasi nirlaba di Yogyakarta (berdiri sejak 2007) yang melakukan pengumpulan dan eksplorasi arsip seni, sekaligus fasilitasi penelitian melalui Internet dan ruang fisiknya. Berlimpah arsip seni yang dengan mudah dapat diakses oleh pembaca, dan bahkan bisa juga melihat secara langsung arsip fisiknya ke IVAA. Kerja serupa, meski dengan fokus garapan arsip berbeda, Indonesia Boekoe (I-Boekoe) yang beralamat di Jalan Patehan Wetan, Kraton, Yogyakarta, berhasil mengumpulkan arsip lama berupa majalah dan koran. Kerja keras mereka membuahkan hasil riset kepustakaan yang menakjubkan, seperti buku 100 Tahun Musik Indonesia; karya lengkap Tirto Adi Soerdjo, perintis persuratkabaran dan kewartawanan nasional Indonesia; Kronik Kebangkitan Indonesia 1908-1912; Tanah Air Bahasa: Seratus Jejak Pers Indonesia; Seabad Pers Kebangsaan: 1907-2007; dan masih banyak lainnya.

Bagaimana di Jambi? Dari sedikit kerja pengumpulan arsip secara online, untuk menyebut contoh, terdapat weblog http://jambistudies.blogspot.com/, yang dinahkodai MH. Abid, Widodo dan Jhoni Imron. Weblog yang digagas tiga orang muda ini fokus mengumpulkan dan mendokumentasikan banyak hasil studi berkenaan dengan wilayah yang sekarang disebut sebagai Jambi. Hasil studi itu bisa berupa tesis dan disertasi, laporan penelitian, artikel di jurnal ilmiah, buku dan bagian buku terkait Jambi, paper konferensi, catatan dan arsip lama, hasil wawancara, serta artikel koran yang dianggap penting. Dalam bentuknya yang populer, arsip online tentang keanekaragaman budaya Jambi, ditulis dalam bahasa Inggris, juga diprakarsai oleh pasangan Amerika yang bertempat tinggal di Provinsi Jambi, Sumatra dari tahun 2009-2015 (Lebih lanjut lihat: https://sumatfeet.wordpress.com/).

Mengamati kerja kearsipan online, baik secara kelembagaan maupun perorangan, membawa kita pada satu titik pangkal bahwa semakin terbuka luas kesempatan bagi tangan-tangan kreatif untuk ambil bagian mengumpulkan sekaligus mengeksplorasi arsip tentang tokoh maupun sejarah dan budaya suatu daerah. Khusus di Jambi, sependek penelusuran saya, kita belum memiliki arsip online maupun fisik yang secara spesifik mengumpulkan dan mengeksplorasi arsip seputar sejarah organisasi keagamaan seperti Nahdhatul Ulama (NU) dan Muhammadiyah, pers lokal, karya dan komunitas seni, komunitas adat, politik lokal, Tionghoa dan sejarah transmigrasi di Jambi. Tentu masih banyak hal menarik lainnya yang bisa jadi abai kita perhatikan aspek kearsipannya selama ini. Jadi, tunggu apalagi, mari ikut ambil bagian.

*Pecinta buku dan sejarah. Kini tinggal dan bekerja di Kota Jambi.


Tag : #Perspektif #Arsip #Sejarah Jambi #Arsip Online



Berita Terbaru

 

Sosok dan Pemikiran
Sabtu, 06 Juni 2020 16:51 WIB

In Memoriam H. Sulaiman Hasan, Datuk Bandar Paduko Batuah


Oleh: Jumardi Putra* Gawai saya bertubi-tubi menerima pesan pendek via aplikasi WhatsApp dengan isi senada dan foto sosok lelaki yang sama: H. Sulaiman

 

Jumat, 05 Juni 2020 17:15 WIB

Update Covid-19: Bertambah 2 Kasus Positif di Jambi, Ini Datanya


Kajanglako.com, Jambi - Juru bicara gugus tugas Covid-19 Provinsi Jambi Johansyah mengumumkan penambahan 2 kasus pasien positif corona di Jambi per 5 Juni

 

Covid-19
Jumat, 05 Juni 2020 16:23 WIB

"Lockdown" ala Ketoprak


Oleh: A. Windarto* Pandemi Covid-19 melanda hampir ke seluruh daerah di tanah air. Angka pasien positif dan meninggal dunia akibat wabah mematikan ini

 

Jumat, 05 Juni 2020 15:18 WIB

Tindaklanjuti Rekom KASN, Pemprov Keberatan Angkat Kembali Pejabat Non-job


Kajanglako.com, Jambi - Sebelumnya Komisi Aparatur Sipil Negara (KASN) sudah menjawab surat keberatan yang diajukan Gubernur Jambi Fachrori Umar tentang

 

Jumat, 05 Juni 2020 15:10 WIB

OJK Jambi Ajak Wartawan Gemar Menabung dan Investasi


Kajanglako.com, Jambi - Otoritas Jasa Keuangan (OJK) Provinsi Jambi menggelar kelas edukasi keuangan online (Kelana) terkait Unit Link-Asuransi Jiwa, bagi